Ave Maria

 
Syalom aleikhem.
Kemarin persis kita mengakhiri Mei sebagai Bulan Maria. Dalam Bulan Maria, umat Katolik diajak berdevosi (artinya: berbakti dan mohon pertolongan) kepada Sang Theotokos, yaitu Bunda Maria. Salah satu cara berdevosi kepada Bunda Maria adalah banyak berdoa Salam Maria. Dalam bahasa Latin, doa ini disebut Ave Maria.

Ave Maria terdiri atas tiga kalimat. Yang pertama: “Salam, Maria, penuh rahmat, Tuhan sertamu.” Kalimat ini sesuai dengan Alkitab (Luk. 1:28). Perkataan ini diucapkan oleh Malaikat Agung Santo Gabriel ketika menyampaikan berita dari Tuhan Allah untuk Bunda Maria. Patutlah orang Katolik mengulangi sapaan Sang Malaikat.

Kalimat kedua: “Terpujilah engkau di antara wanita dan terpujilah buah tubuhmu, Yesus.” Ini pun bersumber dari Alkitab (Luk. 1:41). Perkataan ini diucapkan oleh Bunda Elisabet, ibu Yohanes Sang Pembaptis. Ketika dikunjungi Bunda Maria, Bunda Elisabet langsung dipenuhi oleh Roh Kudus. Artinya, Bunda Maria “pembawa Roh Kudus”. Pantaslah orang Katolik mengulangi perkataan Bunda Elisabet.

Ketiga: “Santa Maria, Bunda Allah, doakanlah kami yang berdosa ini sekarang dan waktu kami mati.” Ini tak ada dalam Alkitab, tapi ditemukan dalam Tradisi Suci. Umur doa ini sudah sangat tua, dan kita gunakan sampai hari ini. Amin.

Rev. D. Y. Istimoer Bayu Ajie
Katekis Daring