Senin, 05 Februari 2018 Peringatan Wajib Sta. Agata, Perawan dan Martir

Senin, 05 Februari 2018 
Peringatan Wajib Sta. Agata, Perawan dan Martir 
 
Dalam Sakramen Mahakudus tercakuplah "dengan sesungguhnya, secara real dan substansial tubuh dan darah bersama dengan jiwa dan ke-Allahan Tuhan kita Yesus Kristus dan dengan demikian seluruh Kristus" (Konsili Trente: DS 1651; lih. Katekismus Gereja Katolik 1374)

   

Antifon Pembuka

Inilah perawan yang budiman, yang keluar menyongsong Kristus dengan pelita bernyala.

Doa Pembuka


Ya Tuhan, Santa Agata, perawa
n dan martir, senantiasa menyenangkan hati-Mu karena berani mempertahankan kemurnian dan rela mati demi iman. Kami mohon, berikanlah belas kasih-Mu kepada kami berkat doa-doanya. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
 
Bacaan dari Kitab Pertama Raja-Raja (8:1-7.9-13)
    
   
"Imam-imam membawa tabut perjanjian ke tempat mahakudus dan datanglah awan memenuhi rumah Tuhan."
   
Setelah Rumah Allah selesai dibangun, Raja Salomo memerintahkan para tua-tua Israel dan semua kepala suku, yakni para pemimpin keluarga Israel, berkumpul di hadapannya di Yerusalem, untuk mengangkut tabut perjanjian Tuhan dari kota Daud, yaitu Sion. Maka pada hari raya di bulan Etanim, yakni bulan ketujuh, berkumpullah di hadapan Raja Salomo semua orang Israel. Setelah semua tua-tua Israel datang, imam-imam mengangkat tabut itu. Mereka mengangkut tabut Tuhan dan Kemah Pertemuan serta segala barang kudus yang ada dalam kemah itu; Semuanya itu diangkut oleh imam-imam dan orang-orang Lewi. Sedang Raja Salomo dan segenap umat Israel yang sudah berkumpul di hadapannya, berdiri bersama-sama dengan dia di depan tabut itu, dan mempersembahkan kambing domba dan lembu sapi yang tidak terhitung dan tidak terbilang banyaknya. Kemudian imam-imam membawa tabut perjanjian Tuhan itu ke tempatnya, yakni di ruang belakang rumah itu, di tempat mahakudus, tepat di bawah sayab kerub-kerub. Sebab kerub-kerub itu mengembangkan kedua sayapnya di atas tempat tabut itu, sehingga kerub-kerub itu menudungi tabut serta kayu-kayu pengusungan dari atas. Dalam tabut itu tidak ada apa-apa selain dari kedua loh batu yang diletakkan Musa ke dalamnya di gunung Horeb, yakni loh-loh batu bertuliskan perjanjian yang diadakan Tuhan dengan orang-orang Israel pada waktu perjalanan mereka keluar dari tanah Mesir. Ketika imam-imam keluar dari tempat kudus, turunlah awan memenuhi rumah Tuhan, sehingga oleh karena awan itu, imam-imam tidak tahan berdiri untuk menyelenggarakan kebaktian, sebab kemuliaan Tuhan memenuhi rumah itu. Pada waktu itu berkatalah Salomo, “Tuhan telah menetapkan matahari di langit, tetapi Ia memutuskan untuk diam dalam kekelaman. Sekarang aku telah mendirikan rumah kediaman bagi-Mu, tempat Engkau menetap selama-lamanya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bangunlah, ya Tuhan, dan pergilah ke tempat peristirahatan-Mu.
Ayat. (Mzm 132:6-7.8-10)
1. Dengarlah! Kami dengar tabut itu ada di Efrata, kami telah mendapatinya di padang Yaar. “Mari kita pergi ke tempat kediaman-Nya, dan sujud menyembah pada tumpuan kaki-Nya.”
2. Bangunlah, ya Tuhan, dan pergilah ke tempat peristirahatan-Mu, Engkau serta tabut kekuasaan-Mu! Biarlah imam-imam-Mu berpakaian kebenaran, dan biarlah bersorak-sorai orang-orang yang Kaukasihi! Demi Daud, hamba-Mu, janganlah Engkau menolak orang yang Kauurapi!

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 4:23)
Yesus mewartakan Kerajaan Allah, dan menyembuhkan semua orang sakit. Alleluya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:53-56)
 
"Semua orang yang menjamah Yesus, menjadi sembuh."
  
Pada suatu hari Yesus dan murud-murid-Nya mendarat di Genesaret dan berlabuh di situ. Ketika mereka keluar dari perahu, orang segera mengenal Yesus. Maka berlari-larilah mereka ke seluruh daerah itu dan mulai mengusung orang-orang sakit di atas tilamnya kepada Yesus, di mana saja kabarnya Ia berada. Ke mana pun Yesus pergi, - ke desa-desa, ke kota-kota atau ke kampung-kampung, - orang meletakkan orang-orang sakit di pasar dan memohon kepada-Nya, supaya mereka diperkenankan hanya menjamah jumbai jubah-Nya saja. Dan semua orang yang menjamahnya menjadi sembuh.
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran dan hidup kami.

Renungan


 Kepribadian Yesus sebagai Penyelamat. Ia datang mengunjungi dan bergaul dengan orang banyak, khususnya warga masyarakat golongan rendah, yang harus menghayati kehidupan mereka sehari-hari dengan jerih payah. Perbuatan-perbuatan yang dilakukan-Nya, misalnya memberi makan kepada orang yang lapar, dan menyembuhkan orang sakit dan menderita, adalah pelaksanaan ajaran atau pewartaan kabar gembira, yang disampaikan-Nyak epada orang-orang yang dijumpai-Nya. Ia melakukan apa yang diajarkan-Nya. 
 
 Di dalam cerita pendek Markus dalam Injilnya itu, kita juga menemukan pesannya mengenai pelbagai keadaan dan sifat banyak orang, termasuk kita semua. Dalam kenyataannya, Yesus memang dicari dan diikuti banyak orang. Apa latar belakangnya? Tidak ada orang yang sama, baik sifat, karakter, hati, sikap maupun perbuatannya. Ada yang tidak setuju dengan penampilan, kata-kata, dan perbuatan Yesus, yang umumnya berkaitan dengan hal ajaran keagamaan. Ada pula yang tertarik akan tampilnya Yesus karena ajaran atau pewartaan-Nya dan karena kebaikan dan kemampuan-Nya mengadakan hal-hal yang tidak mungkin dilakukan orang-orang biasa, yaitu mukjizat.
 
 Ada orang yang mengikuti Yesus hanya berlatarbelakang kepentingan diri sendiri, memanfaatkan apa yang dapat diperoleh dari Dia. Menjadi warga Gereja hanya dengan perhitungan supaya dirinya selamat, namun nyaris bersikap selaku anggota Gereja dan murid Kristus yang tahu dan mau mengambil bagian dalam kehidupan dan perutusan Gereja. 
 
 Yesus datang untuk memberikan diri-Nya kepada kita murid-murid-Nya. Dan resminya berkat baptis kita adalah saudara-saudari-Nya. Sejauh manakah kita sungguh mengikut Kristus: hanya untuk menyelamatkan diri kita sendiri, ataukah sekaligus ikut menyertai Dia menyelamatkan orang lain?  (HS/Inspirasi Batin 2018)

Antifon Komuni (Mrk 6:56)

Semua orang yang menjamah Yesus menjadi sembuh.