Sabtu, 06 Januari 2018 Hari Biasa Masa Natal

Sabtu, 06 Januari 2018
Hari Biasa Masa Natal 

“Satu-satunya yang lahir tanpa dosa ialah Dia yang dilahirkan tanpa keterlibatan pria.” (St. Agustinus)
 
Antifon Pembuka (Mzm 112 (111):4)

Di dalam gelap terbit terang bagi orang benar; pengasih dan penyayang orang yang adil. 
 
A light has risen in the darkness for the upright of heart; the Lord is generous, merciful and just.
 
Doa Pembuka
 
Allah Bapa, Sumber Cahaya Ilahi, kami bersyukur karena kesaksian tentang Anak Allah yang menjadi terang bagi hidup kami. Terangilah hati umat-Mu dengan cahaya-Mu.  Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
         
Orang yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah telah mengalahkan dunia. Ia memberi kesaksian dalam dirinya bahwa Allah telah mengaruniakan hidup kekal. Barangsiapa memiliki Yesus, dia memiliki hidup yang kekal.
 
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (5:5-13)
    
"Kesaksian tentang Anak Allah."

Saudara-saudaraku terkasih, tidak ada orang yang mengalahkan dunia, selain dia yang percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah! Dia inilah yang telah datang dengan air dan darah, yaitu Yesus Kristus; bukan saja dengan air, tetapi dengan air dan dengan darah. Dan Rohlah yang memberi kesaksian, karena Roh adalah kebenaran. Sebab ada tiga yang memberi kesaksian di bumi: Roh, air dan darah, dan ketiganya adalah satu. Kesaksian manusia kita terima, tetapi kesaksian Allah lebih kuat. Sebab demikianlah kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Barangsiapa percaya kepada Anak Allah, ia mempunyai kesaksian itu didalam dirinya; barangsiapa tidak percaya kepada Allah, ia membuat Allah menjadi pendusta karena orang itu tidak percaya akan kesaksian yang diberikan Allah tentang Anak-Nya. Dan inilah kesaksian itu: Allah telah mengaruniakan hidup yang kekal kepada kita, dan hidup itu ada di dalam Anak-Nya. Barangsiapa memiliki Anak Allah, ia memiliki hidup; barangsiapa tidak memiliki Dia, ia tidak memiliki hidup. Semuanya ini kutuliskan kepada kamu supaya kamu yang percaya kepada nama Anak Allah, tahu bahwa kamu memiliki hidup yang kekal.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = a, 2/2, PS 863
Ref. Pujilah Tuhan, hai umat Allah, pujilah Tuhan, hai umat Allah.
Ayat. (Mzm 147:12-15.19-20)

1. Megahkanlah Tuhan, hai Yerusalem, pujilah Allahmu, hai Sion! Sebab Ia meneguhkan palang pintu gerbangmu, dan memberkati anak-anak yang ada padamu.
2. Ia memberikan kesejahteraan kepada daerahmu dan mengenyangkan engkau dengan gandum yang terbaik. Ia menyampaikan perintah-Nya ke bumi; dengan segera firman-Nya berlari.
3. Ia memberitakan firman-Nya kepada Yakub, ketetapan dan hukum-hukum-Nya kepada Israel. Ia tidak berbuat demikian kepada segala bangsa, dan hukum-hukum-Nya tidak mereka kenal.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 2/2, PS 957
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mrk 9:6; 2/4)
Langit terbuka, dan terdengarlah suara Bapa: Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, dengarkanlah Dia.
 
Ketika Yesus dibaptis, Bapa memberikan kesaksian bahwa Yesus adalah Anak-Nya yang terkasih. Dialah yang oleh Yohanes Pembaptis dikatakan akan membaptis dengan Roh Kudus.
     
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (1:7-11)
  
“Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan.”

Tatkala banyak orang datang minta dibaptis, Yohanes memberitakan, “Sesudah aku akan datang Dia yang lebih berkuasa dari padaku; membungkuk dan membuka tali kasut-Nya pun aku tidak layak. Aku membaptis kamu dengan air, tetapi Ia akan membaptis kamu dengan Roh Kudus.” Pada waktu itu datanglah Yesus dari Nazaret di tanah Galilea, dan Ia dibaptis di Sungai Yordan oleh Yohanes. Pada saat keluar dari air, Yesus melihat langit terkoyak, dan Roh seperti burung merpati turun ke atas-Nya. Lalu terdengarlah suara dari surga, “Engkaulah Anak yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
     
Renungan
 
     Kita dipanggil untuk mengalahkan dunia. Kita bisa mengalahkan dunia kalau kita percaya bahwa Yesus adalah Anak Allah. Dengan pengakuan itu, kita akan memiliki kehidupan kekal. Inilah anugerah pembaptisan yang kita terima. Kita akan dibaptis dengan Roh Kudus. Rahmat keselamaan itulah yang dibawa oleh Yesus Kristus, Tuhan kita. Dialah Anak terkasih Bapa. Bahkan Yohanes Pembaptis merasa tidak layak untuk membuka tali kasut-Nya. Maukah kita mengalahkan dunia? Kalau memang kita mau mengalahkan dunia, bersediakah kita hidup dalam iman? (RUAH 2018)
 
Antifon Komuni (1Yoh 4:9)
 
Allah mengutus Putra-Nya ke dunia, supaya kita hidup oleh-Nya. Dalam hal ini nyatalah cinta kasih Allah kepada kita. 
 
By this the love of God was revealed to us: God sent his Only Begotten Son into the world, so that we might have life through him.
 
Doa Malam 
 
Allah Bapa surgawi, aku bersyukur atas pernyataan-Mu kepadaku tentang misteri Tritunggal. Maka, aku mohon kepada-Mu, kuatkanlah imanku yang lemah ini agar aku senantiasa hidup dalam iman. Amin.