Selasa, 26 Juli 2016: Peringatan Wajib St. Yoakim dan Ana


Yoakim dan Ana adalah orangtua kandung dari St. Perawan Maria, Bunda Yesus. Keduanya dikenal sebagai keturunan Raja Daud yang setia menjalankan kewajiban-kewajiban agama serta dengan ikhlas mengasihi dan mengabdi Allah dan sesama. Karena itu, keduanya layak di hadapan Allah untuk serta dalam karya keselamatan Allah.
  
Santo Yohanes Damasenus dalam khotbahnya pada peringatan St. Yoakim dan St. Ana berkata, "O Suami istri bahagia, yang paling suci murni, Yoakim dan Ana! Dari buah kedua tubuhmu kamu dikenal, seperti dikatakan, 'Dari buahnya kamu akan mengenal mereka.' Kamu mengambil cara hidup yang berkenan kepada Tuhan dan karena cara hidupmu yang suci murni, kamu menghasilkan permata keperawanan; dia yang perawan sebelum melahirkan, perawan selama melahirkan, dan tetap perawan setelah melahirkan; ya, dia yang selalu satu-satunya, yang harus mengemban keperawanan dalam budi, dalam roh dan dalam tubuh."
     
Santo Yohanes Damaenus menegaskan, "O suami istri yang paling murni, Yoakim dan Ana! Dalam menanti kemurnian yang ditetapkan oleh hukum kodrat, dengan bantuan ilahi kamu melaksanakan hal yang melampaui kodrat; bagi dunia kamu melahirkan Perawan, Ibu Tuhan. Dalam menjalani hidup taat pada kewajiban lagi suci di dunia ini, kamu mendapatkan putri yang lebih besar daripada para malaikat, dan sekarang menjadi ratu para malaikat." (Sumber: Mgr. Nicolaas Martinus Schneiders, CICM, Orang Kudus Sepanjang Tahun, Jakarta: Obor, 1977, hlm. 364; Bacaan kedua Peringatan St. Yoakim dan St. Ana, Bacaan Ofisi Para Kudus 2, 26 Juli, Yogyakarta; Kanisius, 1982/RUAH 2016)

0 komentar:

Poskan Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.