Pesta Yesus menampakkan Kemuliaan-Nya.

Kamis, 06 Agustus 2015
Pesta Yesus menampakkan Kemuliaan-Nya.

Dan 7:9-10,13-14; Mzm 97:1,21:6-9; 2Ptr 1:16-19; Mrk 9:2-10

"Pada waktu mereka turun dari gunung itu, Yesus berpesan kepada mereka, supaya mereka jangan menceritakan kepada seorangpun apa yang telah mereka lihat itu, sebelum Anak Manusia bangkit dari antara orang mati."

Suasana di atas gunung, biasanya sangat nyaman. Udara segar. Pemandangan begitu indah dan luas. Tidak ada kebisingan dan keriuhkan selain suara angin dan kicauan burung. Apalagi ditambah dengan indahnya matahari yang sedang terbit atau tenggelam. Namun, para pendaki, kendati sangat menikmati keindahan dan kenyamanan puncak gunung, mereka tidak bisa tinggal menetap di situ. Mereka harus turun dan kembali ke realitas hidup sehari-hari. Itulah makanya, Petrus, Yohanes dan Yakobus tidak diijinkan mendirikan tenda di puncak gunung (Markus tidak menyebut nama gunung itu, hanya mengatakan sebuah gunung yang tinggai). Sebaliknya, Ia mengajak mereka turun dengan pesan agar apa yang mereka alami, lihat dan dengar di atas gunung itu jangan diceritakan kepada siapa pun sebelum Yesus bangkit. Tujuannya adalah agar para murid bisa fokus dalam menjalani realitas hidup sehari-hari, yang kadangkala terasa berat dan tidak nyaman, seperti halnya kenyamanan yang mereka alami di puncak gunung. Yesus mengajak para murid untuk realistis. Di atas gunung, Yesus memang dimuliakan. Namun kemuliaan-Nya yang sedungguhnya nanti baru akan dialami ketika Ia ditingikan di kayu salib. Justru dalam derita itulah, tampak kemulian-Nya. Dengan rela menderita sampai mati di salib, sungguh nyatalah hati-Nya yang mulia, yang mau berkorban sampai tuntas demi ketaatan-Nya kepada Bapa dan demi keselamatan kita. Itulah makanya, para murid diminta untuk diam agar mereka pun dapat memuliakan Tuhan melalui derita dan pengorbanan yang mereka terhadap sesama. Sekarang, kita pun dipanggil untuk melakukan hal yang sama. Dengan mengasihi sesama secara tulus dan rela berkorban bagi mereka, kita memuliakan Tuhan.

Doa: Ya Bapa ajarilah kami untuk memuliakan-Mu dengan cara mengasihi sesama secara tulus dan rela berkorban untuk mereka. Amin. -agawpr.net-

0 komentar:

Posting Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.