Bergabunglah bersama kami di
Facebook Renungan Pagi @blogspot 

Baru! daftar bacaan Rumus Umum Santa Perawan Maria  (klik di sini)
(untuk kepentingan bacaan alternatif  liturgi sabda, peringatan fakultatif Santa Perawan Maria)




"Barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku."

Jumat, 03 Oktober 2014
Jumat Pertama Dalam Bulan --- Hari Biasa Pekan XXVI
   

Ayb. 38:1,12-21; 39:36-38; Mzm. 139:1-3,7-8,9-10,13-14ab; Luk. 10:13-16.
  
"Barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku."
   
Tentu tidak sulit bagi kita untuk memahami bahwa menolak seorang utusan berarti pula menolak yang mengutus. Menolak Yesus berarti menolak Bapa yang mengutus-Nya. Dan konsekuensinya jelas, yakni celaka. Yesus datang membawa keselamatan, maka menolak Dia berarti tidak mau merima rahmat keselamatan yang dibawa dan ditawarkan-Nya untuk kita. Nah, bagaimana dengan kita? Kalau kita ingin selamat dan tidak ingin celaka, kuncinya jelas, yakni menerima Yesus dengan sepenuh hati. Sebab, dalam Dia, penderitaan yang seringkali kita anggap sebagai nasib celaka, sesungguhnya justru mendatangkan keselamatan.

Doa: Tuhan, semoga Engkau semakin diterima oleh banyak orang sehingga semakin banyak pula orang yang diselamatkan demi nama-Mu. Amin. -agawpr-

Jumat, 03 Oktober 2014 Jumat Pertama Dalam Bulan -- Hari Biasa Pekan XXVI

Jumat, 03 Oktober 2014
Jumat Pertama Dalam Bulan -- Hari Biasa Pekan XXVI
                
“Setan bukanlah mereka yang menyalibkan-Nya, melainkan engkau, yang bersama mereka menyalibkan-Nya dan masih tetap menyalibkan-Nya, dengan berpuas diri dalam perbuatan jahat dan dalam dosa” (St. Fransiskus dari Assisi).
         
Antifon Pembuka (Mzm 139:13)
    
Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, Engkaulah yang menenun aku dalam kandungan ibuku.
   
Doa Pagi
    

Allah Bapa yang penuh kasih, Engkau telah mengutus Putra-Mu untuk menyapa dan mengajar kami. Kami mohon, bukalah hati kami untuk mengenal, mengagumi, dan menerima-Nya. Berilah kami keberanian untuk menjadi saksi-Nya di lingkungan hidup kami. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Ayub (38:1.12-21; 39:36-38)


Tuhan berbicara kepada Ayub dari dalam badai, "Pernahkah dalam hidupmu engkau menyuruh dini hari datang atau pernahkah fajar kautunjukkan tempatnya untuk memegang bumi pada ujung-ujungnya, sehingga orang-orang fasik dikebaskan daripadanya, yakni tatkala fajar mengubah bumi menjadi seperti seperti tanah liat yang dimeteraikan, dan mewarnainya seperti orang mewarnai kain? Tatkala orang-orang fasik dirampas terangnya, dan dipatahkan lengannya yang teracung? Pernahkah engkau turun sampai ke sumber laut, atau berjalan-jalan menyusuri dasar samudera raya? Apakah pintu gerbang maut tersingkap bagimu, atau pernahkah engkau melihat pintu gerbang kelam pekat? Tahukah engkau luasnya bumi? Nyatakanlah, kalau engkau tahu semuanya itu. Di manakah jalan ke tempat kediaman terang, dan di manakah tempat tinggal kegelapan, sehingga engkau dapat mengantarnya pulang, dan mengetahui jalan ke rumahnya? Tentulah engkau mengenalnya, karena ketika itu engkau sudah lahir, dan jumlah hari-harimu telah banyak!" Lalu Ayub menjawab kepada Tuhan, "Sesungguhnya, aku ini terlalu hina. Jawab apakah yang kuberikan kepada-Mu? Mulutku kututup dengan tangan. Satu kali aku berbicara, tidak akan kuulangi; dua kali aku berkata, tidak akan kulanjutkan."
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Ya Tuhan, tuntunlah aku di jalan yang kekal.
Ayat. (Mzm 139:1-3.7-10.13-14ab)

1. Tuhan, Engkau menyelidiki dan mengenal aku; Engkau mengetahui apakah aku duduk atau berdiri, Engkau mengerti pikiranku dari jauh. Engkau memeriksa aku kalau aku berjalan dan berbaring, segala jalanku Kaumaklumi.
2. Ke mana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, ke mana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat tidurku di dunia orang mati, Engkau pun ada di situ.
3. Jika aku terbang dengan sayap fajar, dan membuat kediaman di ujung laut, di sana pun tangan-Mu akan menuntun aku, dan tangan kanan-Mu memegang aku.
4. Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, Engkaulah yang menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena misteri kejadianku; ajaiblah apa yang Kaubuat.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Hari ini dengarkanlah suara Tuhan, dan janganlah bertegar hati.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (10:13-16)
  
   
Sekali peristiwa Yesus bersabda, “Celakalah engkau, Khorazim! Celakalah engkau, Betsaida! Sebab seandainya di Tirus dan Sidon terjadi mukjizat-mukjizat yang telah terjadi di tengah-tengahmu, sudah lama mereka bertobat dan berkabung. Maka pada waktu penghakiman, tanggungan Tirus dan Sidon akan lebih ringan daripada tanggunganmu. Dan engkau, Kapernaum, apakah engkau akan dinaikkan sampai ke langit? Tidak! Engkau akan diturunkan sampai ke dunia orang mati. Barangsiapa mendengarkan kalian, ia mendengarkan Daku; dan barangsiapa menolak kalian, ia menolak Aku; dan barangsiapa menolak Aku, ia menolak Dia yang mengutus Aku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
   
Renungan

     

Akhir bulan Mei 2014 lalu, umat Katolik yang tengah berdoa rosario di Ngaglik, Sleman (DIY) mengalami kekerasan dari kelompok bergamis. Tuan rumah mengalami luka-luka. Beberapa umat wanita harus dirawat di rumah sakit, slaah satu anak kecil menjadi trauma. Banyak pihak mengecamnya. Tindakan itu tidak beradab, melawan hukum dan menolak kebersamaan sebagai negara yang majemuk. Pihak hirarki Gereja Katolik, Komnas HAM, LSM, dll mengecamnya dengan keras. Namun demikian, kelompok yang gandrung dengan kekerasan itu tak bergeming.

Betapa tidak mudah mengajak orang untuk berubah dari pola dan cara hidupnya? Mengapa? Karena di balik tindakan keras itu ada suatu landasan ideologi. Misalnya, orang lain itu kafir, sehingga mereka merasa benar dan sah untuk melakukan tindakan kekerasan yang lain.

Saat menghadapi orang-orang yang keras hati di Kota Khorazim, Betsaida dan Kapernaum, Yesus pun mengecam kedegilan hati mereka. Yesus frontal. Sang Guru kelihatannya keras dengan kecaman yang membuat merinding. Apakah Yesus marah secara membabi buta sampai kehilangan kasih-Nya sehingga Dia mengatakan, “Celakalah engkau...”?

Tindakan Yesus itu tentu bukan sebuah amarah yang tanpa kendali tetapi merupakan sebuah peringatan yang jelas lagi tegas agar mereka bertobat, sekarang juga. Hidup yang mereka tekuni adalah jahat. Maka, bila mereka tidak mau bertobat dari kejahatan dan dosanya niscaya celaka dan malapetaka akan menghampirinya. Apa reaksi mereka? Peringatan dan kecaman Yesus dianggap angin lalu saja. Mereka tetap pada pendiriannya, maka beberapa kota itu dalam perjalanan waktu memang mengalami celaka kehancuran. Nasi telah menjadi bubur.

Kita tidak elok mengeraskan hati. Peringatan dan kecaman Yesus itu kita anggap sangat layak dan pantas untuk kita indahkan. Dalam hal ini, defensif sama sekali tidak berguna. Reaksi dan kecaman dari pihak luar bahkan dari Yesus sendiri justru harus menjadi cermin, bahwa hidup kita ini harus semakin baik dan benar di hadapan Tuhan dan sesama. Bukankah hidup ini selayaknya bertumbuh seperti hidup Yesus saat masih di dunia? (Yudhi/Cafe Rohani)

"Ada malaikat mereka di Surga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di Surga."

Kamis, 02 Oktober 2014
Peringatan Wajib. Para Malaikat Pelindung

   
Kel. 23:20-23a; Mzm. 91:1-2,3-4,5-6,10-11; Mat. 18:1-5,10.

"Ada malaikat mereka di Surga yang selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di Surga."

Kepada kita masing-masing, Tuhan memberikan seorang malaikat pelindung. Maka, di mana pun kita berada dan pada saat apa pun, kita tidak pernah sendirian. Seorang malaikat utusan Tuhan selalu bersama-sama dengan kita. Keyakinan akan kehadiran malaikat yang selalu melindungi kita ini sudah ada sejak Perjanjian Lama sebagaimana tampak dalam Bacaan I, "Sesungguhnya Aku mengutus seorang malaekat berjalan di depanmu, untuk melindungi engkau di jalan dan untuk membawa engkau ke tempat yang telah Kusediakan. . . " (Kel 23:22 dst). Dalam Bacaan Injil, ditegaskan bahwa malaikat tersebut tidak hanya berperan melindungi dan membimbing kita tetapi juga membuat kita selalu berkontak dengan Allah. Sebab, malaikat yang melindungi kita itu senantiasa memandang wajah Allah di surga. Bersama-sama dengan kita, ia mempersembahkan doa dan karya-karya kita kepada Allah. Untuk selalu menjalin kontak dengan maikat pelindung ini, saya ingat akan salah satu doa yang selalu kami doakan dalam keluarga setiap pagi dan malam: "Malaekating Allah ingkang dados pamomong kula, saha saking sing kadarman Dalem, panjenengan dipun pasrasi ngreksa tuwin njagi kawula, kula aturi madangi, njagi, ngirit, tuwin nuntun kawula. Amin"

Doa: Ya malaikat pelindungku, Engkau yang diutus Tuhan untuk senantiasa menyertai dan melindungi aku, terangilah, jagailah, dan tuntunlah aku selalu. Amin. -agawpr-

Kamis, 02 Oktober 2014 Peringatan Wajib. Para Malaikat Pelindung

Kamis, 02 Oktober 2014
Peringatan Wajib. Para Malaikat Pelindung
  
”Di samping setiap orang beriman, berdiri seorang malaikat sebagai pelindung dan gembala yang akan menuntunnya kepada kehidupan” (St. Basilius Agung)
     
Antifon Pembuka (Dan 3:38)
   
Pujilah Tuhan, hai segala malaikat-Nya. Bermadahlah, luhurkanlah Dia selama-lamanya.
       
Doa Pagi
     
Ya Allah, kami bersyukur atas kasih-Mu kepada kami dengan mengutus para malaikat pelindung untuk menjaga keselamatan kami. Sertailah kami senantiasa dalam peziarahan hidup kami untuk selalu mengutamakan dan berpegang pada jalan-Mu dalam setiap peristiwa dan keadaan. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
       
Tuhan memberikan kepada orang yang dikasihi-Nya malaikat pelindung untuk menjagainya dari segala bentuk marabahaya. Ini bisa dipandang sebagai salah satu cara bagaimana Tuhan memberikan rahmat perlindungan kepada setiap orang yang berserah kepada penyertaan Allah.
    
Bacaan dari Kitab Keluaran (23:20-23a)
   
"Malaikat-Ku akan berjalan di depanmu."
       
Inilah firman Tuhan, “Sungguh, Aku mengutus seorang malaikat berjalan di depanmu, untuk melindungi engkau di jalan dan untuk membawa engkau ke tempat yang telah Kusediakan. Jagalah dirimu di hadapannya dan dengarkanlah perkataannya; janganlah engkau mendurhaka kepadanya, sebab pelanggaranmu tidak akan diampuni olehnya, sebab nama-Ku ada di dalam dia. Tetapi jika engkau sungguh-sungguh mendengarkan perkataannya, dan melakukan segala yang Kufirmankan, maka Aku akan menggempur musuhmu, dan menang atas lawanmu. Sebab malaikat-Ku akan berjalan di depanmu.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan,
Ref. Malaikat-malaikat akan diperintahkan-Nya untuk menjaga engkau di segala jalanmu.
Ayat. (Mzm 91:1-2.3-4.5-6.10-11)
1. Orang yang duduk dalam lindungan Yang Mahatinggi dan bermalam dalam naungan Yang Mahakuasa akan berkata kepada Tuhan, “Tuhanlah tempat perlindungan dan kubu pertahananku, Allahku, yang kupercayai.”
2. Sungguh, Dialah yang akan melepaskan engkau dari jerat penangkap burung, dari penyakit sampar yang busuk. Dengan kepak-Nya Ia akan menudungi engkau, di bawah sayap-Nya engkau akan berlindung, kesetiaan-Nya adalah perisai dan pagar tembok.
3. Engkau tak usah takut terhadap kedahsyatan malam, terhadap panah yang terbang di waktu siang; terhadap penyakit sampar yang menjalar di dalam gelap, terhadap penyakit menular yang mengamuk di waktu petang.
4. Malapetaka tidak akan menimpa kamu, dan tulah tidak akan mendekat kepada kemahmu; sebab malaikat-malaikat akan diperintahkan-Nya untuk menjaga engkau di segala jalanmu.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Pujilah Tuhan, hai segala tentara-Nya, muliakanlah Dia, hai para hamba yang melakukan kehendak-Nya.

Mudah bagi seorang anak untuk menaruh pengharapannya ke dalam tangan orang yang lebih tua. Orang yang memiliki sikap seperti ini terhadap Allah, sudah selangkah lebih maju dalam perjuangannya untuk mengenali dan merasakan kasih penyertaan Allah dalam hidupnya. Sikap penyerahan diri dalam iman harapan dan kasih menjadi pembuka jalan untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:1-5.10)
  
"Malaikat mereka di surga selalu memandang wajah Bapa-Ku di surga."
     
Sekali peristiwa datanglah murid-murid kepada Yesus dan bertanya, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” Maka Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku. Ingatlah, jangan menganggap rendah seorang dari anak-anak kecil ini. Karena Aku berkata kepadamu: Malaikat mereka ada di surga, dan selalu memandang wajah Bapa-Ku yang di surga.”
Berbahagialah orang yang mendengarkan sabda Tuhan dan tekun melaksanakannya.
U. Sabda-Mu adalah jalan, kebenaran, dan hidup kami.

Renungan 
 
Allah memberikan malaikat pelindung bagi kita masing-masing. Tujuannya agar hidup kita senantiasa terlindung dari segala hal yang jahat. Allah ingin agar hidup kita selalu terarah kepada-Nya. Kita dapat mengarahkan hidup kita kepada Allah bila kita mengikuti bimbingan para malaikat pelindung yang diberikan Allah kepada kita masing-masing. Malaikat (angelus) adalah pembantu Allah yang bertugas senantiasa mengarahkan hati kita agar selalu tertuju kepada-Nya. Bila kita mendengarkan ajakan malaikat untuk senantiasa mendengarkan Allah niscaya kita pun akan selalu beroleh keselamatan dari Allah.
  
Tanya & Jawab:

 
Siapa para malaikat itu?
Malaikat-Malaikat adalah makhluk murni spiritual, bukan makhluk bertubuh, tak kelihatan, tak dapat mati, dan berpribadi, dianugerahi akal dan kehendak. Mereka mengontemplasikan dan bertatap muka dengan Allah terus-menerus, dan mereka memuliakan-Nya. Mereka mengabdi-Nya dan menjadi pembawa pesan dalam melaksanakan misi penyelamatan-Nya bagi semua.
 
Dengan cara bagaimana para malaikat hadir dalam kehidupan Gereja?

Gereja bergabung dengan para malaikat dalam menyembah Allah, meminta pertolongan mereka dan memperingati mereka dalam liturgi. (Kompendium Katekismus Gereja Katolik, 60-61)

Doa Malam
 
Tuhan Allah yang Mahabaik, hari ini para malaikat-Mu bersukaria di surga karena Engkau telah merayakan pesta mereka di dunia ini. Terima kasih Tuhan atas kesempatan ini. Semoga kelak kami pun dapat bersukacita bersama para malaikat pelindung kami di surga. Amin.
 
Antifon Komuni (Mzm 138:1)
  
Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hatiku, di hadapan para allah aku akan bermazmur bagi-Mu.
  
 
RUAH

Sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.

Rabu, 01 Oktober 2014
Pesta Sta. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan dan Pujangga Gereja

   
Yes. 66:10-14b atau 1Kor. 12:31-13:13; Mzm. 131:1,2,3; Mat. 18:1-5
          
"Sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga."
     
St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus atau yang juga kita kenal sebagai St. Theresia Liseux, yang kita peringati hari ini merupakan seorang biarawati Karmelit yang meninggal dalam usia sangat muda, 24 tahun. Namun, dalam usia yang begitu muda tersebut, ia telah berhasil menghayati kesucian hidup yang luar biasa. Sebagaimana ditunjukkan dalam catatan riwayat pribadinya, "Kisah Suatu Jiwa", kesucian hidup dapat dicapai oleh siapa saja, betapa pun rendah, hina dan biasa orang itu. Caranya ialah melaksanakan pekerjaan-pekerjaan kecil dan tugas sehari-hari dengan penuh cintakasih yang murni kepada Tuhan. Marilah kita hayati ajakan pertobatan dan menjadi seperti anak kecil dari Yesus ini berdasarkan teladan St. Theresia. Kita lakukan tugas dan pekerjaan kita sehari-hari, termasuk yang kecil dan sederhena, bahkan terkesen remeh dengan semangat cinta kasih yang murni sebagai wujud pengabdian kita kepada Tuhan dan pelayanan kepada sesama.

Doa: Tuhan, bantulah kami untuk senantiasa melakukan tugas dan pekerjaan kami sehari-hari dengan penuh cinta kasih. Amin. -agawpr-

Rabu, 01 Oktober 2014 Pesta Sta. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan-Pujangga Gereja

Rabu, 01 Oktober 2014
Pesta Sta. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, Perawan-Pujangga Gereja
    
“Salib selalu menyertaiku sejak masa bayi, tetapi Yesus membuatku mencintainya dengan semangat besar.” (Sta. Teresia dari Kanak-kanak Yesus)
    
   
Antifon Pembuka (bdk. Ul 32:10-12)
           
Tuhan membimbing dan mengajar Teresia, menjaganya laksana biji mata. Tuhan membentangkan sayap sebagai rajawali dan membawanya serta dengan aman sentosa. Hanya Tuhanlah pemimpinnya.
   
The Lord led her and taught her, and kept her as the apple of his eye. Like an eagle spreading its wings he took her up and bore her on his shoulders. The Lord alone was her guide.
     
 Pada Misa hari ini ada Kemuliaan/Gloria   
  
Doa Pagi 
         
Ya Allah, bukalah hati kami untuk memancarkan sukacita dan kasih-Mu kepada mereka yang kami jumpai sepanjang hari ini, seperti telah dihayati oleh orang kudus-Mu, St. Teresia dari Kanak-kanak Yesus, yang dirayakan pestanya pada hari ini. Semoga hidup kami menjadi saluran kasih-Mu sehingga mereka dapat mengalami kasih sejati yang berasal dari-Mu sendiri. Dengan pengantaraan Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (66:10-14c)
     
"Aku mengalirkan kepadanya keselamatan dari sungai."
        
Bersukacitalah bersama-sama Yerusalem, dan bersorak-sorailah karenanya, hai semua orang yang mencintainya! Bergiranglah bersama-sama dia segirang-girangnya, hai semua orang yang berkabung karenanya! Hendaknya kamu minum susu yang menyegarkan dan menjadi kenyang, hendaknya kamu menghirup dan menikmati susu yang bernas. Sebab beginilah firman Tuhan: Sungguh, Aku mengalirkan kepadanya keselamatan seperti sungai, dan kekayaan bangsa-bangsa seperti batang air yang membanjir. Kamu akan menyusu, akan digendong, dan akan dibelai-belai di pangkuan. Seperti seseorang yang dihibur ibunya, demikianlah kamu akan Kuhibur; kamu akan dihibur di Yerusalem. Apabila kamu melihatnya, hatimu akan girang, dan kamu akan seperti rumput muda yang tumbuh lebat.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
   
atau
      
Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada umat di Korintus (12:31-13:13)
     
"Sekarang tinggal iman, harapan, dan kasih, namun yang paling besar diantaranya adalah kasih."
      
Saudara-saudara, berusahalah untuk memperoleh karunia-karunia yang paling utama. Dan aku menunjukkan kepadamu jalan yang lebih utama lagi. Sekalipun aku dapat berbicara dalam semua bahasa manusia dan malaikat, tetapi jika tidak mempunyai kasih, aku seperti gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing. Sekalipun aku mempunyai karunia bernubuat dan mengetahui segala rahasia serta memiliki seluruh pengetahuan; sekalipun aku memiliki iman yang sempurna untuk memindahkan gunung, tetapi jika tidak mempunyai kasih, aku sama sekali tidak berguna. Sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku, bahkan menyerahkan tubuhku untuk dibakar, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikit pun tidak ada faedahnya bagiku. Kasih itu sabar, kasih itu murah hati dan tidak cemburu. Kasih tidak memegahkan diri, tidak sombong dan tidak bertindak kurang sopan. Kasih tidak mencari keuntungan diri sendiri, tidak cepat marah dan tidak menyimpan kesalahan orang lain. Kasih tidak bersukacita atas ketidakadilan, tetapi atas apa yang benar. Kasih menutupi segala sesuatu, percaya akan segala sesuatu, mengharapkan segala sesuatu, dan sabar menanggung segala sesuatu. Kasih tidak berkesudahan. Nubuat akan berakhir, bahasa roh akan berhenti, dan pengetahuan akan lenyap. Sebab pengetahuan kita tidak lengkap, dan nubuat kita tidak sempurna. Tetapi bila yang sempurna tiba, hilanglah yang tidak sempurna. Ketika masih kanak-kanak, aku berbicara seperti kanak-kanak, merasa seperti kanak-kanak, dan berpikir seperti kanak-kanak pula. Tetapi sekarang setelah menjadi dewasa, aku meninggalkan sifat kanak-kanak itu. Sekarang kita melihat gambar yang samar-samar seperti dalam cermin, tetapi nanti dari muka ke muka. Sekarang aku mengenal secara tidak sempurna, tetapi nanti aku akan mengenal dengan sempurna, seperti aku sendiri dikenal. Demikianlah tinggal ketiga hal ini: iman, pengharapan dan kasih. Namun yang paling besar di antaranya adalah kasih.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
 
Mazmur Tanggapan
Ref. Jagalah aku dalam damai-Mu, ya Tuhan.
Ayat. (Mzm 131:1.2.3)
1. Tuhan, aku tidak tinggi hati, dan tidak memandang dengan sombong; aku tidak mengejar hal-hal yang terlalu besar atau hal-hal yang terlalu ajaib bagiku.
2. Sungguh, aku telah menenangkan dan mendiamkan jiwaku; seperti anak yang disapih berbaring dekat ibunya, ya, seperti anak yang disapih jiwaku dalam diriku.
3. Berharaplah kepada Tuhan, hai Israel, dari sekarang sampai selama-lamanya.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. Aku bersyukur kepada-Mu, Bapa, Tuhan langit dan bumi, sebab misteri Kerajaan-Mu Kaunyatakan kepada orang kecil.
   
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (18:1-5)
     
"Jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga."
       
Sekali peristiwa datanglah murid-murid kepada Yesus dan bertanya, “Siapakah yang terbesar dalam Kerajaan Surga?” maka Yesus memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka, lalu berkata, “Aku berkata kepadamu: Sungguh, jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga. Sedangkan barangsiapa merendahkan diri dan menjadi seperti anak kecil ini, dialah yang terbesar dalam Kerajaan Surga. Barangsiapa menyambut seorang anak seperti ini dalam nama-Ku, ia menyambut Aku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan

    

Kita sudah biasa mendengar kata “bertobat”. Kata-kata yang segera muncul dalam benak kita begitu mendengar kata bertobat, misalnya, “Kita sudah melakukan dosa, perbuatan tidak baik yang mencemari diri sendiri dan melukai sesama.” Kemudian sikap semacam ini tidak salah. Namun, jika pemahaman kita hanya sampai di sini, kita akan segera putus asa atau bisa jadi kita tak peduli lagi dengan dosa.
   
 Ketika para murid bertanya kepada Yesus tentang siapa yang terbesar dalam Kerajaan Surga (Mat 18:1-5), Yesus segera memanggil seorang anak kecil dan menempatkannya di tengah-tengah mereka. Hal menarik yang dilakukan Yesus adalah, Dia mengatakan “bertobat, dan “mencari seperti anak kecil”. Diajak bertobat, karena kita sudah menjauhkan diri dari Dia dan tidak mempedulikan kasih-Nya. Kembali kepada-Nya berarti berjiwa seperti anak kecil yang percaya pada orangtuanya; bila dipanggil segera datang, bahkan bersedia duduk di pangkuan dan dipeluk orangtuanya. Dengan demikian kita berada dalam kebahagiaan-Nya, mengalami sukacita Kerajaan Surga.
   
 Sikap inilah yang dihidupi oleh Sta. Theresia dari Kanak-kanak Yesus yang kita rayakan pestanya hari ini. Pengalaman kasih sayang sang ayah, membuat Sta. Theresia tahu dan mengalami arti pentingnya cinta. Karena itu, tidak mengherankan jika dia berkata, “Tuhan tidak menginginkan kita untuk melakukan ini ataupun itu. Ia ingin kita mencintai-Nya.” Di sini Sta. Theresia mau mengatakan bahwa kita manusia kurang menyadari akan kasih Yesus yang begitu besar. Padahal, kesadaran inilah yang membuat kita bahagia dan berani meninggalkan perbuatan dosa. Sebaliknya, kita akan terus terdorong untuk membahagiakan sesama lewat perbuatan baik kita. Tak heran, jika pada akhir hidupnya Sta. Theresia berkata, “Aku berjanji untuk tetap mencintai dan menolong sesama dari surga.”
   
 Itulah tanda orang bertobat, mau kembali kepada Yesus dan menjadi seperti anak kecil. Ia lebih memikirkan lebih Yesus yang melimpah dan memberi energi yang selalu baru untuk menyalurkan kasih-Nya bagi sesama. Mari kita selalu kembali kepada Yesus, mengalami kasih-Nya dan selanjutnya menjadi saluran kasih Yesus bagi sesama. (KRISNA/CAFE ROHANI)
  
   
Antifon Komuni (lih. Mat 18:3)
     
Tuhan bersabda, "Sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Surga."