Bergabunglah bersama kami di
Facebook Renungan Pagi @blogspot 

Baru! daftar bacaan Rumus Umum Santa Perawan Maria  (klik di sini)
(untuk kepentingan bacaan alternatif  liturgi sabda, peringatan fakultatif Santa Perawan Maria)



Salah Tulis dan Salah Ucap


Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga.

Minggu, 24 Agustus 2014
Hari Minggu Biasa XXI

Yes. 22:19-23; Mzm. 138:1-2a,2bc-3,6,8bc; Rm. 11:33-36; Mat. 16:13-20.

"Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Sorga."

Selama musim panas ini, saya tinggal di sebuah paroki di Moncalieri, Keuspunan Agung Torino. Saya tinggal sendirian di Pastoran. Tidak ada seorangpun teman atau karyawan. Sebelum pergi, Pastor Paroki menyerahkan 5 kunci, yakni kunci kamar, salah satu pintu pastoran, pintu gerbang, pintu gereja dan pintu sakristi. Masih banyak pintu-pintu lain tetapi saya tidak mempunyai kuncinya, termasuk kunci sekretariat. Suatu saat, saya ingin ngeprint di sekretariat dan karena saya melihat pintunya sedikit terbuka, maka saya masuk. Namun, baru 2-3 langkah, tiba-tiba sirine keamanan berbunyi dengan sangat keras. Saya bingung karena tidak tahu cara mematikan sirine itu. Padahal kalau tidak segera dimatikan, akan segera datang polisi atau petugas pemadam kebakaran, karena sirine itu merupakan tanda bahaya, misalnya kebakaran atau ada pencuri masuk. Untung, saya bisa segera telpon pastor paroki. Saya diberi tahu bahwa saya harus segera keluar dan menutup pintu tersebut. Artinya, saya tidak bisa masuk ke dalam sekretariat itu sama sekali, karena saya tidak mempunyai kunci yang aman untuk membuka pintu tanpa sirine berbunyi.

Nah, begitulah kunci yang tidak hanya amat penting untuk membuka dan menutup pintu sehingga orang bisa masuk dan keluar dengan aman, tetapi juga menunjukkan bahwa memegang kunci berarti memegang kekuasaan atas ruangan tertentu. Maka, kalau Petrus diserahi kunci Kerajaan Sorga oleh Yesus, itu berarti ia diberi kuasa atas Kerajaan Sorga, yakni untuk memasuki, memimpin dan mengaturnya. Nah, karena "Gereja merupakan benih dan awal mula Kerajaan itu di dunia" (Lumen Gentium no.5), maka itu berarti Petrus diserahi kuasa oleh Yesus untuk mengatur dan memimpin Gereja yang didirikan oleh-Nya. Sampai sekarang dan untuk selama-lamanya, kuasa itu ada pada para penerus St. Petrus, yakni para Paus, sebab Yesus sendiri menjamin bahwa Gereja tidak akan dikuasai alam maut sampai selama-lamanya (Mat 16:18). Oleh karena itu, para Paus mempunyai kuasa mengajar Gereja, baik sendiri maupun bersama kolegialitas para uskup. Dan, ajaran para Paus tersebut meliputi ajaran iman, ajaran moral dan ajaran sosial, yang kesemuanya didasarkan pada Kitab Suci dan Tradisi Gereja. Semua ajaran tersebut merupakan sarana bagi kita untuk memasuki kerajaan surga yang definitif nantinya. Dengan demikian, Gereja merupakan tanda dan sarana keselamatan bagi kita (bdk. LG 1, KGK 775), karena melalui ajaran-ajarannya di bidang iman, moral dan sosial, Gereja menyediakan kunci kepada kita untuk memasuki Kerajaan Sorga. Maka, kalau kita dengan setia memegang ajaran-ajaran Gereja tersebut, kita pun memiliki akses untuk memasuki Kerajaan Sorga. Sebab, ajaran-ajaran Gereja tersebut, dipercayakan Kristus kepada Gereja melalui para rasul dan oleh para penggantinya disampaikan kepada kita, demi keselamatan kita.

Doa: Tuhan, berilah kami rahmat-Mu agar kami mampu memegang teguh ajaran-ajaran Gereja-Mu, karena di situlah Engkau memberikan kepada kami kunci keselamatan, yakni kunci untuk memasuki Kerajaan Sorga. Amin. -agawpr-

Minggu, 24 Agustus 2014 Hari Minggu Biasa XXI

Minggu, 24 Agustus 2014
Hari Minggu Biasa XXI
         
Yesus mempercayakan kepada Petrus wewenang yang khusus: "Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan surga. Apa yang kau ikat di dunia ini akan terikat di surga dan apa yang kau lepaskan di dunia ini akan terlepas di surga" (Mat 16:19). "Kuasa kunci-kunci" berarti wewenang untuk memimpin rumah Allah, ialah Gereja. Yesus "gembala yang baik" (Yoh 10:11), menegaskan tugas ini sesudah kebangkitan-Nya: "Gembalakanlah domba-domba-Ku" (Yoh 21:15-17). Wewenang untuk "mengikat" dan "melepaskan" menyatakan wewenang di dalam Gereja untuk membebaskan dari dosa, mengambil keputusan menyangkut ajaran dan memberikan keputusan-keputusan disipliner. Kristus mempercayakan otoritas ini kepada Gereja melalui pelayanan para Rasul Bdk. Mat 18:18. dan terutama melalui Petrus, kepada siapa Ia secara khusus menyerahkan kunci-kunci Kerajaan-Nya. (Katekismus Gereja Katolik, 553)

Antifon Pembuka (Bdk. Mzm 86:1-3)

Sendengkanlah telinga-Mu, ya Tuhan, dan dengarkanlah aku. Selamatkanlah hamba-Mu, yang berharap kepada-Mu. Kasihanilah aku, ya Tuhan, kepada-Mulah aku berseru sepanjang hari.
 
Turn your ear, O Lord, and answer me; save the servant who trusts in you, my God. Have mercy on me, O Lord, for I cry to you all the day long.
     
Inclina, Domine, aurem tuam ad me, et exaudi me: salvum fac servum tuum, Deus meus, sperantem in te: miserere mihi, Domine, quoniam ad te clamavi tota die.
  
Tobat 3 (bds. Mat 16:13-20)

Tuhan Yesus Kristus, Engkau menghendaki agar karya penyelamatan-Mu dilanjutkan oleh para pengikut-Mu. Tuhan, kasihanilah kami

Engkau telah memilih Petrus sebagai wadas, tempat Gereja-Mu Kaudirikan dengan memberikan kunci Kerajaan Surga kepada-Nya. Kristus, kasihanilah kami

Engkaulah Putra Allah yang hidup, yang menyerahkan kekuasaan mengampuni kepada orang-orang pilihan-Mu. Tuhan, kasihanilah kami
 
Doa Pagi 
  
Ya Allah, Engkau menyatukan hati umat beriman dalam mengejar tujuan yang sama. Bantulah kami mencintai yang Engkau perintahkan dan merindukan yang Engkau janjikan agar di tengah hal-ihwal dunia ini hati kami terarah kepada-Mu, sumber sukacita yang sejati. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Bacaan dari Kitab Yesaya (22:19-23)
   
"Aku akan menaruh kunci rumah Daud di atas bahunya."
     
Beginilah firman Tuhan kepada Sebna yang mengurus istana raja, “Aku akan melemparkan engkau dari jabatanmu, dan dari pangkatmu engkau akan dijatuhkan. Maka, pada waktu itu, Aku akan memanggil hamba-Ku, Elyakim bin Hilkia. Aku akan mengenakan jubahmu kepadanya; ikat pinggangmu akan Kuikatkan kepadanya, dan kekuasaanmu akan Kuberikan ke tangannya. Maka ia akan menjadi bapa bagi penduduk Yerusalem dan bagi kaum Yehuda. Aku akan menaruh kunci rumah Daud di atas bahunya. Apabila ia membuka, tidak ada yang dapat menutup; apabila ia menutup, tidak ada yang dapat membuka. Aku akan memberi dia kedudukan yang teguh seperti gantungan yang dipasang kuat-kuat pada tembok yang kokoh; maka ia akan menjadi kursi kemuliaan bagi kaum keluarganya.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.  
 
Mazmur Tanggapan, do = d, 4/4, PS 816
Ref. Tuhan mendengarkan doa orang beriman.
Ayat. (Mzm 138:1-2a.2bc-3.6.8bc; Ul: 8bc)
1. Aku hendak bersyukur kepada-Mu dengan segenap hati, sebab Engkau mendengarkan kata-kata mulutku; di hadapan para dewata aku akan bermazmur bagi-Mu, aku hendak bersujud ke arah bait-Mu yang kudus.
2. Aku hendak memuji nama-Mu oleh karena kasih-Mu dan oleh karena setia-Mu; sebab Kaubuat nama dan janji-Mu melebihi segala sesuatu. Pada hari aku berseru, Engkau pun menjawab aku, Engkau menambahkan kekuatan dalam jiwaku.
3. Tuhan itu tinggi, namun Ia memperhatikan orang yang hina, dan mengenal orang yang sombong jauh. Ya Tuhan, kasih setia-Mu kekal abadi, janganlah Kautinggalkan buatan tangan-Mu!
 
Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Jemaat di Roma (11:33-36)
    
"Segala sesuatu berasal dari Allah, ada karena Allah dan menuju Allah."
     
Saudara-saudara, alangkah dalamnya kekayaan, kebijaksanaan dan pengetahuan Allah! Sungguh tak terselidiki keputusan-Nya, sungguh tak terselami jalan-jalan-Nya! Sebab, siapakah yang mengetahui pikiran Tuhan? Atau siapakah yang pernah menjadi penasihat-Nya? Atau siapakah yang pernah memberikan sesuatu kepada Allah, sehingga Allah wajib menggantinya? Sebab segala sesuatu berasal dari Allah, ada karena Allah dan menuju kepada Allah. Bagi Dialah kemuliaan selama-lamanya!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah. 
   
Bait Pengantar Injil, do = a, 4/4, PS 962
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 10:27)
Engkau adalah Petrus, dan di atas wadas ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku, dan alam menguasainya.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (16:13-20)
  
"Engkaulah Petrus, kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga."
      
Sekali peristiwa Yesus tiba di daerah Kaisarea Filipi. Ia bertanya kepada murid-murid-Nya, “Kata orang, siapakah Anak Manusia itu?” Jawab mereka, “Ada yang mengatakan: Yohanes Pembaptis; ada juga yang mengatakan: Elia, dan ada pula yang mengatakan: Yeremia atau salah seorang dari para nabi.” Lalu Yesus bertanya kepada mereka, “Tetapi apa katamu, siapakah Aku ini?” Maka jawab Simon Petrus, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup!” Kata Yesus kepadanya, “Berbahagialah engkau, Simon bin Yunus, sebab bukan manusia yang menyatakan itu kepadamu, melainkan Bapa-Ku yang di surga. Dan Aku pun berkata kepadamu: Engkaulah Petrus, dan di atas batu karang ini akan Kudirikan Gereja-Ku, dan alam maut tidak akan menguasainya. Kepadamu akan Kuberikan kunci Kerajaan Surga. Apa saja yang kauikat di dunia ini akan terikat di surga, dan apa saja yang kaulepaskan di dunia ini akan terlepas di surga.” Lalu Yesus melarang murid-murid-Nya memberitakan kepada siapa pun bahwa Dialah Mesias.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan
  
Injil hari Minggu ini menyoal identitas Yesus. Pertanyaan tentang identitas Yesus dapat dikatakan ujian bagi para murid. Jawaban mereka mengenai siapakah Yesus sangat menentukan masa depan kelanjutan karya keselamatan Allah. Ada rupa-rupa jawaban yang dilontarkan oleh banyak orang. Ada yang mengatakan Yohanes Pembaptis, ada yang mengatakan Elia, ada yang mengatakan Yeremia atau salah seorang dari para nabi. Yesus mendengarkannya tapi Dia tak begitu peduli dengan aneka pandangan tentang Diri-Nya karena fokus Dia lebih pada jawaban para murid-Nya yang akan menjadi ujung tombak karya keselamatan yang telah Dia mulai.

 Simon Petrus maju dan menjawab, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup.” Jawaban Simon Petrus terkesan sangat resmi. Tapi, Yesus sendiri setuju dengan jawaban ini, sebab jawaban ini bukan berasal dari manusia tapi dari Bapa-Nya di surga. Ini berarti Bapa-Nya sendiri memberi kesaksian bahwa Dia adalah Anak Allah, Mesias yang dijanjikan. Simon Petrus layak disebut “bahagia” oleh Yesus, sebab Allah berkenan mewahyukan kepadanya siapakah Yesus itu. Dengan gagah berani, tulus dan jujur, Simon Petrus mewakili rekan-rekannya, mengakui Yesus sebagai Mesias dan Anak Allah.

  Kini tiba saatnya bagi Yesus untuk menyerahkan tongkat estafet kepada Simon Petrus dan rekan-rekannya. “Tu es Petrus, et super hanc petram aedificabo Ecclesiam meam” --- “Engkaulah Petrus dan di atas wadas ini Aku akan mendirikan Gereja-Ku.” Alam maut tak akan menguasaimu. Kunci kerajaan sorga akan Kuserahkan kepadamu supaya apa yang kau ikat di dunia akan terikat di sorga dan apa yang kaulepaskan di dunia akan dilepaskan pula di sorga (bdk. Mat 16:18-19).

 Tentu saja segalanya rahmat Allah, tapi jerih payah mereka mengikuti Dia tidak sia-sia. Kualitas pengenalan mereka terhadap Yesus terus meningkat hari demi hari, yang pada saatnya akan disempurnakan oleh Allah sendiri. Ketidaksempurnaan pemahaman dilengkapi oleh ketulusan, kejujuran dan kerendahan hati mereka di dalam mengikuti Yesus. Motivasi mengikuti Yesus juga makin lama makin jernih dengan bantuan Allah sendiri. Selanjutnya hidup mereka membuktikan bahwa mereka tetap setia sampai akhir mengikuti Sang Guru.

 Buat kita sekarang ini, jawaban atas pertanyaan siapakah Yesus rasanya tidak menjadi masalah sebab kita terus dijejali pengetahuan tentang Yesus. Tapi mungkin saja di tatanan pengetahuan. Tidak mustahil bahwa kita perlu merevisi jawaban kita agar pengenalan kita akan Yesus sungguh menjadi milik pribadi. Pengetahuan tentang Yesus harus jatuh menukik di hati sanubari melalui pengalaman hidup sehari-hari bersama Dia dalam suka dan duka.

 Yesus berarti bagi kita bukan hanya kalau kita dihujani dengan banyak rezeki, ,tapi juga bila kita ditimpa malapetaka. Dari sini kita dapat mengukur kedewasaan iman kita. Sejauh mana relasi pribadi kita dengan Dia dipupuk dan dipelihara. Akan tiba saatnya, di dalam Roh-Nya, kita berani mengakui bahwa Yesus adalah segala-galanya bagi kita. (RUAH)

Kobus: Minggu, 24 Agustus 2014 Hari Minggu Biasa XXI


"Barangsiapa terbesar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu."

Sabtu, 23 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XX

Yeh. 43:1-7a; Mzm. 85:9ab-10,11-12,13-14; Mat. 23:1-12.

"Barangsiapa terbesar di antara kamu, hendaklah ia menjadi pelayanmu."

Pada keluarga atau jenis usaha tertentu yang sudah terbiasa mempunyai pelayan, tentu keberadaan pelayan itu sangat penting. Betapa repotnya para majikan jika para pelayan mereka tidak ada atau tidak masuk kerja, entah karena sakit, mudik lebaran atau urusan yang lain. Hal ini kadang saya baca secara tidak sengaja dalam status-status facebook pada waktu lebaran. Maka tidak salah kalau para peyalan itu sesungguhnya orang yang besar. Kalau para tuan/majikan bisa tampil dengan pakaian yang rapi, itu tidak lepas dari jasa pelayan yang mencuci dan menyetrika. Demikian juga makanan enak dan sehat yang mereka nikmati setiap hari, merupakan jasa para pelayan yang memasak. Kalau mereka bisa menikmati rumah yang bersih dan nyaman, itu juga karena para pelayan yang rajin bersih-bersih, mewarat taman dan merapikan rumah. Bahkan, kalau anak-anak mereka tumbuh dan berkembang dengan baik, tidak jarang juga karena jasa para pelayan yang mengasuh anak-anak. Namun, keberadaan mereka seringkali dikesampingkan, bahkan diperlakukan tidak baik. Mereka tidur di belakang, makan belakangan, kalau salah dimarahi, bahkan dengan kekerasan. Upah yang mereka terima pun juga tidak besar. Nah, apakah kita siap dan mau menghayati hidup sebagai pelayan? Saya rasa, contoh paling dekat dalam menghayati semangat pelayanan dalam hidup sehari-hari adalah ibu rumah tangga. Mereka melakukan semua pekerjaan rumah tangga, mulai dari memasak, mencuci, bersih-bersih rumah, mengurus anak sampai mengelola keuangan rumah tangga. Mereka tidak digaji dan juga tidak ada waktu pensiun. Mereka, kadang juga makan belakangan setelah anak-anaknya kenyang. Maka, betapa indahnya sebuah keluarga yang anggotanya satu sama lain bisa saling melayani. Tidak semua pekerjaan rumah tangga hanya dikerjakan oleh pelayan atau oleh ibu tetapi oleh semua anggota keluarga. Melatih dan membiasakan anak untuk melayani, mulai dari melayani diri sendiri kemudian saling melayani dalam keluarga, tentu merupakan bekal yang sangat baik bagi masa depan mereka.

Doa: Tuhan, Engkau menghendaki agar kami saling melayani satu sama lain. Jadikanlah keluarga dan komunitas kami sebagai tempat untuk menumbuhkembangkan semangat saling melayani satu sama lain. Amin. -agawpr-

Sabtu, 23 Agustus 2014 Hari Biasa Pekan XX

Sabtu, 23 Agustus 2014
Hari Biasa Pekan XX
       
“Tidak ada satu tangga lain untuk naik ke surga, selain salib” (St. Rosa dari Lima)
     
Antifon Pembuka (Yeh 43:7a)
       
Hai anak manusia, inilah tempat takhta-Ku, dan inilah tempat tapak kaki-Ku. Di sinilah Aku diam di tengah-tengah umat untuk selamanya.
   
Tobat 3 (bds. Mat 23:1-12)


Tuhan Yesus Kristus, Engkau mengajar kami bahwa Bapa kami hanya satu ialah Bapa di surga, Yang Mahakuasa dan Mahaadil, penuh cinta dan belas kasih. Tuhan, kasihanilah kami.

Engkau mengajar kami bahwa pemimpin kami hanya satu, ialah Dikau sendiri. Kristus, kasihanilah kami.

Engkau mengajar kami bahwa tugas kami hanya satu, ialah mengabdi Allah dan melayani sesama dengan rendah hati. Tuhan, kasihanilah kami.
  
Doa Pagi
 
Ya Allah, Engkau menghendaki kerendahan hati dan kesetiaan. Semoga, dengan bantuan rahmat-Mu kami mampu memahami kehendak-Mu dan melaksanakannya dalam hidup kami sehari-hari serta mewartakannya kepada sesama, tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan tindakan nyata. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
   
Allah mewahyukan diri dalam kemuliaan yang memenuhi bait-Nya. Kemuliaan yang memenuhi bait Allah inilah yang dijadikan tanda kehadiran Allah di tengah-tengah umat-Nya. Bagi mereka yang merasakan kehadiran kemuliaan Allah itu, tak ada sikap selain sujud menyembah. Allah yang demikian luhur dan mulia selayaknya mendapatkan pujian dan penyembahan.
  
Bacaan dari Nubuat Yehezkiel (43:1-7a)
     
Sekali peristiwa aku dibawa malaikat Tuhan ke pintu gerbang Bait Suci yang menghadap ke timur. Sungguh, kemuliaan Allah Israel datang dari timur, dan terdengarlah suara seperti suara air terjun yang menderu, dan bumi bersinar karena kemuliaan-Nya. Apa yang nampak olehku itu mirip dengan apa yang dahulu kulihat, ketika Tuhan datang untuk memusnahkan Kota Yerusalem, dan mirip juga dengan apa yang kulihat di tepi Sungai Kebar. Maka aku bersujud menyembah. Sewaktu kemuliaan Tuhan masuk ke dalam Bait Suci melalui pintu gerbang timur, aku diangkat oleh Roh dan dibawa ke pelataran dalam. Sungguh, Bait Suci itu penuh kemuliaan Tuhan. Lalu, sedang orang yang mengukur bait suci berdiri di sampingku, aku mendengar Tuhan bersabda kepadaku dari dalam Bait Suci. Beginilah firman-Nya kepadaku, “Hai anak manusia, inilah tempat takhta-Ku dan inilah tempat tapak kaki-Ku. Di sinilah Aku akan tinggal di tengah-tengah orang Israel untuk selama-lamanya.”
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan                                  
Ref. Kemuliaan Tuhan tinggal di bumi kita.
Ayat. (Mzm 85:9ab-10.11-12.13-14)
1. Aku ingin mendengar apa yang hendak difirmankan Allah! Bukankah Ia hendak berbicara tentang damai? Sungguh, keselamatan dari Tuhan dekat pada orang-orang takwa, dan kemuliaan-Nya diam di negeri kita.
2. Kasih dan kesetiaan akan bertemu, keadilan dan damai sejahtera akan berpelukan. Kesetiaan akan tumbuh dari bumi, dan keadilan akan merunduk dari langit.
3. Tuhan sendiri akan memberikan kesejahteraan, dan negeri kita akan memberikan hasil. Keadilan akan berjalan di hadapan-Nya, dan damai akan menyusul di belakang-Nya.
 
Bait Pengantar Injil
Ref. Alelluya
Ayat. Bapamu hanya satu, ialah yang ada di surga. Pemimpinmu hanya satu, yaitu Kristus.  
 
Yesus mengajarkan untuk tetap menghormati dan mendengarkan pengajar-pengajar Israel yang membawa ajaran dan Taurat Musa. Namun Yesus juga menegaskan kepada para pendengar-Nya untuk tidak mengikuti perilaku mereka yang menyimpang dari hukum Taurat. Yesus menegaskan akan kehadiran Allah sebagai Guru, Bapa dan Pemimpin bagi mereka.
 
Iniah Injil Yesus Kristus menurut Matius (23:1-12)
 
Sekali peristiwa berkatalah Yesus kepada orang banyak dan murid-murid-Nya, “Ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi telah menduduki kursi Musa. Sebab itu turutilah dan lakukanlah segala sesuatu yang mereka ajarkan kepadamu, tetapi janganlah kalian turuti perbuatan mereka, karena mereka mengajarkan, tetapi tidak melakukannya. Mereka mengikat beban-beban berat, lalu meletakkannya di atas bahu orang, tetapi mereka sendiri tidak mau menyentuhnya. Semua pekerjaan yang mereka lakukan hanya dimaksud supaya dilihat orang. Mereka memakai tali sembahyang yang lebar dan jumbai yang panjang. Mereka suka duduk di tempat terhormat dalam perjamuan dan di tempat terdepan di rumah ibadat; mereka suka menerima penghormatan di pasar dan suka dipanggil Rabi. Tetapi kalian, janganlah kalian suka disebut ‘Rabi’; karena hanya satulah Rabimu, dan kalian semua adalah saudara. Dan janganlah kalian menyebut siapa pun bapa di bumi ini, karena hanya satu Bapamu, yaitu Dia yang di surga. Janganlah pula kalian disebut pemimpin, karena hanya satu pemimpinmu, yaitu Kristus. Siapa pun yang terbesar di antaramu, hendaklah ia menjadi pelayanmu. Barangsiapa meninggikan diri, akan direndahkan, dan barangsiapa merendahkan diri, akan ditinggikan.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus
 
Renungan
 
Kemunafikan dan kesombongan adalah dua dosa kakak beradik. Di mana ada kesombongan di situ ada kemunafikan, dan di mana ada kemunafikan di situ pasti ada kesombongan. Inilah yang dikecam Yesus dalam diri pemimpin-pemimpin agama Yahudi. Sebagai pemimpin mereka seharusnya menjadi pelayan tetapi yang terjadi justru sebaliknya; merekalah yang meletakkan beban-beban berat di pundak orang lain. Sebagai pemimpin, bagaimanakah sikapku? Apakah aku lebih suka menaruh beban pada orang lain daripada memikulnya sendiri?
 
Doa Malam
 
Tuhan, Guru dan Penyelamat kami, dengan rendah hati kami berserah diri kepada-Mu. Ampunilah dosa kami dan jadikanlah kami abdi-Mu yang setia dan menjadi anggota Gereja yang baik sehingga mampu membawa sesama kepada persekutuan Gereja-Mu yang satu, kudus, katolik dan apostolik. Amin.
 
 
RUAH