Duduk, Berdiri, Berlutut: Makna Simbolis dari Semua yang Bergerak dalam Misa!

Berlutut. Berdiri. Duduk. Berdiri. Duduk. Berlutut. Berdiri. Duduk. Berdiri. Wah!

Orang-orang non-Katolik yang menghadiri Misa Katolik berpikir banyak hal tentang postur-postur tubuh Katolik yang berbeda. Hal-hal seperti "Oh, sampai kita pergi lagi." Dan "Mengapa kita berlutut?" Dan "Apakah salah jika saya berlutut dengan pantat saya masih di kursi, terutama jika saya tidak yakin mengapa saya berlutut di tempat pertama?"

Saya tahu orang-orang non-Katolik berpikir hal-hal ini, karena ketika saya seorang non-Katolik, itu adalah pikiran saya. Saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, atau mengapa. Saya hanya berusaha mengikutinya!

Sekarang, sebagai seorang Katolik, salah satu hal yang saya telah kembangkan untuk menghargai Misa adalah bagaimana setiap hal memiliki makna. Setiap gerakan tunggal, postur, kata yang diucapkan, dan hal yang dilakukan berarti sesuatu. Semakin Anda memahami apa yang terjadi dalam Misa, semakin Anda bisa menghargai keindahannya.

Itulah sebabnya posting ini berfokus pada "mengapa" dari duduk, berdiri, dan berlutut dari Misa Katolik.

Duduk

Duduk adalah sikap mendengarkan. Umat ​​Katolik duduk untuk pembacaan pertama (umumnya dari Perjanjian Lama), Mazmur Tanggapan, dan bacaan kedua (Perjanjian Baru, bukan dari Injil). Kita juga duduk saat persiapan persembahan, dan homili (khotbah).

Kita duduk, siap mendengar dan menerima. Kita duduk untuk mendengarkan.

Berdiri

Untuk Doa: Berdiri telah menjadi sikap doa bagi orang Yahudi sejak sebelum zaman Yesus. Berdiri selama doa juga terlihat di berbagai bagian Alkitab. Jadi, sebagai umat Katolik, kita mesti terus menggunakan postur ini untuk berdoa.

Beberapa contoh ketika kita berdiri saat misa untuk berdoa: Ketika kita berdoa, doa pembuka (dipimpin oleh Imam), mengucapkan Doa Bapa Kami, dan Doa Umat.

Untuk Kredo: Kita berdiri seperti yang kita katakan bersama-sama apa yang dipercayai orang Kristen sejak awal, dalam bentuk Kredo Nicea atau Para Rasul. Kita berdiri untuk menegaskan persatuan dan keyakinan kita bersama sebagai orang Kristen.

Untuk Injil: Berdiri juga merupakan tanda penghargaan. Kita memiliki banyak bacaan dari Alkitab selama Misa, tetapi kita menghormati Injil secara istimewa, karena ini adalah kata-kata dan perbuatan Yesus sendiri.

Untuk Prosesi: Kita berdiri di awal dan akhir Misa, juga sebagai tanda penghormatan sebagai proses selebran (Imam atau Uskup yang merayakan Misa) untuk memulai Misa, dan saat Misa berakhir.
   
Berlutut

Ketika kita memasuki Misa, kita berlutut, di mana kita berlutut dan menyentuh salah satu lutut kita ke lantai. Kita dengan rendah hati mengakui Yesus di tabernakel, dalam Ekaristi.

Umat ​​Katolik percaya bahwa Yesus hadir sepenuhnya, Tubuh, Darah, Jiwa dan Keilahian dalam Ekaristi, yang adalah Komuni Kudus. Kita percaya ketika Yesus berkata “Ini adalah Tubuh-Ku,” yang Dia maksud secara harfiah. Yesus terselubung di dalam rupa roti dan anggur, tetapi kehadiran-Nya sepenuhnya benar-benar ada di sana. Ini adalah sesuatu yang dipercaya oleh orang-orang Kristen paling awal, dan terus dipercaya sampai hari ini dalam agama Katolik. Jadi kita mengakui itu dengan berlutut.

Berlutut adalah sikap hormat dan adorasi. Lain waktu ketika kita berlutut adalah selama persiapan untuk dan sebelum / setelah penerimaan Ekaristi (Tubuh dan Darah Kristus dalam Komuni Kudus). Kita berlutut, sekali lagi, karena kami percaya Yesus sepenuhnya dan benar-benar hadir dalam Komuni. Jika Anda percaya bahwa Anda benar-benar berada di hadapan Kristus sendiri, berlutut akan menjadi hal yang wajar untuk dilakukan.

Jadi, kita selalu berlutut selama bagian Misa ini, dan kita tetap berlutut sampai Hosti itu dimasukkan kembali ke dalam tabernakel, dan tabernakel ditutup.
   
Kesimpulan

Yah, setidaknya Anda sekarang tahu bahwa kita umat Katolik tidak hanya bingung tentang apa yang kita lakukan dengan tubuh kita selama Misa!

Dan ini hanyalah deskripsi yang sangat mendasar tentang apa yang kita lakukan dengan tubuh kita secara keseluruhan. Ada sejumlah gerakan lain yang dilakukan jemaat dan imam untuk setiap Misa yang membawa makna tambahan.

Bagaimana kita menggerakkan tubuh kita mempengaruhi dan mencerminkan keadaan pikiran kita. Membungkuk, misalnya, dapat menjadi cerminan kesedihan seseorang, atau kurangnya rasa percaya diri, atau rasa malu, atau dapat memindahkan seseorang ke arah itu. Sambil berdiri tegap dengan bisa menjadi cerminan kebanggaan, atau keyakinan diri, atau keberanian. Dan, bahkan jika Anda tidak merasa berani, misalnya, tetapi Anda mengambil postur keberanian, itu dapat membantu Anda di sana. Postur dalam Misa dapat juga, mencerminkan keadaan pikiran Anda, atau dapat membantu menempatkan Anda dalam pikiran yang benar.

Juga, baik di dalam maupun di luar Misa, perubahan postur tubuh hanya untuk bergerak tidak sangat membantu siapa pun. Jika Anda sedang duduk, berdiri dan berlutut selama Misa pada saat yang tepat, tetapi hati Anda tidak ada di dalamnya, atau Anda terganggu, atau tidak berfokus pada alasan mengapa Anda berada dalam posisi tertentu, maka Anda kehilangan manfaat dari apa postur yang harus dilakukan. Tetapi jika Anda datang ke Misa dan Anda berlutut di dekat tabernakel, karena Anda dengan rendah hati mengakui kehadiran Kristus di sana, dan jika Anda duduk, berniat mendengarkan dengan pikiran, tubuh, dan jiwa Anda, dan jika Anda berdiri, hati berfokus pada doa, dan jika Anda berlutut mengakui kehadiran Juruselamat Anda, kemudian, Anda memiliki sesuatu.

Seperti dalam semua struktur dalam Misa, dan di dalam Katolik secara keseluruhan, ada begitu banyak alat untuk membantu menggerakkan hati, pikiran, dan jiwa Anda lebih dekat dalam hubungan dengan Yesus.

Tetapi Anda tidak bisa hanya melalui gerakan.

Dan jika Anda benar-benar terlibat, dan menerima serta merangkul makna di balik apa yang Anda lakukan, rahmat dan sukacita serta kekayaan yang tersedia bagi Anda dalam Misa dan di Gereja Katolik adalah sangat indah, dan hanya membawa Anda lebih dekat kepada Juruselamat Anda.