Senin, 10 April 2017 Hari Senin dalam Pekan Suci

Senin, 10 April 2017
Hari Senin dalam Pekan Suci
  
Yesus mencintai kita sedemikian rupa, hingga Dia, tanpa dosa, menderita hukuman bagi kita, para pendosa. (St. Agustinus)

     
Antifon Pembuka (bdk. Mzm 35 (34): 1-2; 140 (139): 8)
     
Ya Tuhan, adililah mereka yang merugikan daku, perangilah mereka yang memerangi aku. Angkatlah senjata dan perisai dan bangkitlah membantu aku, ya Tuhan, sumber selamatku.
 
Contend, O Lord, with my contenders; fight those who fight me.Take up your buckler and shield; arise in my defense, Lord, my mighty help.
   
Doa Pembuka


Allah yang mahakuasa, kami sering patah semangat karena kelemahan kami. Maka kami mohon, semoga berkat sengsara Putra Tunggal-Mu kami mendapat kekuatan baru. Sebab Dialah Tuhan, Pengantara kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
    
Bacaan dari Kitab Yesaya (42:1-7)
 
    
"Ia tidak berteriak atau memperdengarkan suaranya di jalan."
   
Beginilah firman Tuhan, “Lihat, itu hamba-Ku yang Kupegang, orang pilihan-Ku, yang kepadanya Aku berkenan. Aku telah menaruh Roh-Ku ke atasnya, supaya ia menyatakan hukum kepada bangsa-bangsa. Ia tidak akan berteriak atau menyaringkan suaranya, atau memperdengarkan suaranya di jalan. Buluh yang patah terkulai tidak akan diputuskannya, dan sumbu yang pudar nyalanya tidak akan dipadamkannya, tetapi dengan setia ia akan menyatakan hukum. Ia sendiri tidak akan menjadi pudar dan tidak akan patah terkulai, sampai ia menegakkan hukum di bumi; segala pulau mengharapkan pengajarannya.” Beginilah firman Allah, Tuhan, yang menciptakan langit dan membentangkannya, yang menghamparkan bumi dengan segala yang tumbuh di atasnya, yang memberikan nafas kepada umat manusia yang menghuninya dan nyawa kepada mereka yang hidup di atasnya, “Aku, Tuhan, telah memanggil engkau untuk maksud penyelamatan. Aku telah memegang tanganmu; Aku telah membentuk engkau dan membuat engkau menjadi perjanjian bagi umat manusia, menjadi terang untuk bangsa-bangsa, untuk membuka mata yang buta, untuk mengeluarkan orang hukuman dari tempat tahanan dan mengeluarkan orang-orang yang duduk dalam gelap dari rumah penjara.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 4/4, PS 801
Ref. Aku percaya kepada-Mu, Tuhanlah pengharapanku. Tuhan, pada-Mu kuberserah, dan mengharap kerahiman-Mu.
atau Tuhan adalah terang dan keselamatanku.
Ayat. (Mzm 27:1.2.3.13-14; R:1a)
1. Tuhan adalah terang dan keselamatanku, kepada siapakah aku harus takut? Tuhan adalah benteng hidupku, terhadap siapakah aku harus gentar?
2. Ketika penjahat-penjahat menyerang untuk memangsa aku, maka lawan dan musuh itu sendirilah yang tergelincir dan jatuh.
3. Sekali pun tentara berkemah mengepung aku, tidak takutlah hatiku; sekali pun pecah perang melawan aku, dalam hal ini pun aku tetap percaya.
4. Sungguh, aku percaya akan melihat kebaikan Tuhan di negeri orang-orang yang hidup! Nantikanlah Tuhan! Kuatkanlah dan teguhkanlah hatimu! Ya, nantikanlah Tuhan.

Bait Pengantar Injil, do = bes, 4/4, PS 965
Ref. Terpujilah Kristus Tuhan, Raja mulia dan kekal.
Ayat. Salam, ya Raja kami. Hanya Engkaulah yang mengasihani kesesatan-kesesatan kami.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (12:1-11)
       
"Biarkanlah Dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku."
   
Enam hari sebelum Paskah Yesus datang ke Betania, tempat tinggal Lazarus yang Ia bangkitkan dari antara orang mati. Di situ diadakan perjamuan untuk Dia. Marta melayani, dan salah seorang yang turut makan dengan Yesus adalah Lazarus. Maka Maria mengambil setengah kati minyak narwastu murni yang mahal harganya, lalu meminyaki kaki Yesus dan menyekanya dengan rambutnya; dan bau minyak itu semerbak memenuhi seluruh rumah. Tetapi Yudas Iskariot, seorang dari murid-murid Yesus, yang akan segera menyerahkan Dia, berkata, “Mengapa minyak narwastu ini tidak dijual tiga ratus dinar, dan uangnya diberikan kepada orang-orang miskin?” Hal itu dikatakannya bukan karena ia memperhatikan nasib orang-orang miskin, melainkan karena ia adalah seorang pencuri; ia sering mengambil uang yang disimpan dalam kas yang dipegangnya. Maka kata Yesus, “Biarkanlah dia melakukan hal ini mengingat hari penguburan-Ku. Karena orang-orang miskin selalu ada padamu, tetapi Aku tidak akan selalu ada pada kamu.” Banyak orang Yahudi mendengar bahwa Yesus ada di Betania. Maka mereka datang, bukan hanya karena Yesus, melainkan juga untuk melihat Lazarus yang telah dibangkitkan-Nya dari antara orang mati. Lalu imam-imam kepala bermufakat untuk membunuh Lazarus juga, sebab karena dialah banyak orang Yahudi meninggalkan mereka dan percaya kepada Yesus.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan
  
Peristiwa Maria meminyaki kaki Yesus menunjukkan betapa Maria amat mengasihi Yesus sebagai Guru dan Sahabatnya. Maria tahu bahwa saat pengorbanan Yesus sudah lekat. Maria merasakan secara manusiawi bahwa dia tidak akan bertemu lagi dengan Yesus. Ia sedih dan amat berat ditinggalkan oleh Yesus yang akan menyerahkan Diri ke Yerusalem. Karena itulah ia meminyaki kaki Yesus dengan minyak yang mahal dan mengurapkannya dengan rambut kepalanya. Ia ingin memberikan penghormatan terakhir.
 
Tindakan Maria menyiratkan pesan, betapa Yesus patut untuk dicintai dan dihormati. Yesus adalah Terang dan Raja yang Maharahim. Maria tidak hanya menyayangi Yesus sebagai Sahabat terbaik yang meneranginya di kala gelap - misalnya ketika ia kehilangan Lazarus, saudaranya - tetapi juga menghormati dan percaya bahwa Yesus adalah Tuhan dan Raja Yang Maharahim, sehingga Maria mau merendahkan diri dan mengusapi kaki Yesus dengan rambutnya. Ada kasih dan kerendahhatian dalam perbuatan Maria yang patut kita teladani. Kita rela melakukan apa saja demi orang yang kita kasihi. Apa pun kita usahakan demi dia. Apakah kita juga berbuat demikian untuk Yesus yang rela menderita sampai wafat demi kita?
 
 Lain halnya dengan Yudas Iskariot. Dia tidak merasakan aura kasih dalam peristiwa tersebut. Ia melihat segala sesuatu dari segi materi. Celakanya, sifat itu tumbuh untuk kenikmatan dirinya sendiri. Bisa jadi kita pun demikian. Kadang kita menunda kasih untuk Tuhan dan sesama, bukan demi memenuhi kebutuhan diri lebih dulu, tetapi demi memuaskan keinginan dan kenikmatan diri sendiri. 
 
 Kepada siapa kita akan menyerahkan diri? Untuk Tuhan, atau untuk kenikmatan diri sendiri? Masih ada beberapa hari lagi menjelang Paskah Kebangkitan Tuhan. Semoga kita semakin siap menyambut Paskah dengan pertobatan dan persembahan diri yang layak di hadapan Tuhan Yesus Kristus, Sang Terang Abadi dan Raja Maharahim. (Inspirasi Batin 2017). 
 
Antifon Komuni (Bdk. Mzm. 102(101):3)
    
Janganlah Kaupalingkan wajah-Mu dari padaku. Bila aku sedih, dengarkanlah keluhanku. Bila aku memohon, kabulkanlah doaku.
 
Do not hide your face from me in the day of my distress. Turn your ear towards me; on the day when I call, speedily answer me.