Rabu, 07 Desember 2016 Peringatan Wajib St. Ambrosius, Uskup dan Pujangga Gereja

Rabu, 07 Desember 2016
Peringatan Wajib St. Ambrosius, Uskup dan Pujangga Gereja

“Di sini terdapat sesuatu yang tidak dibentuk alam, tetapi yang dikonsekrir dengan berkat, dan daya guna berkat itu melampaui kodrat, malahan kodrat itu sendiri diubah melalui berkat… Bukankah Kristus, yang dapat menciptakan yang belum ada dari ketidakadaan, dapat mengubah yang ada ke dalam sesuatu, yang sebelumnya tidak ada? Menciptakan hal baru, tidak lebih gampang daripada mengubah kodrat” (myst. 9,50,52). (St. Ambrosius)
  
Antifon Pembuka (1 Sam 2:35)

Tuhan bersabda, "Seorang imam akan kuangkat bagi-Ku. Ia setia pada-Ku dan bertindak menurut maksud dan keinginan-Ku."

Doa Pagi

Allah Bapa, pembela umat beriman, Engkau mengangkat Santo Ambrosius menjadi uskup. Bangkitkanlah kiranya di dalam Gereja-Mu pemimpin-pemimpin yang kuat dan bijaksana. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.
     

Bacaan dari Kitab Yesaya (40:25-31)
 
"Tuhan yang mahakuasa memberikan kekuatan kepada yang lelah."
 
Yang Mahakudus berfirman, “Dengan siapa kalian hendak menyamakan Daku? Siapa yang setara dengan Daku? Arahkanlah matamu ke langit dan lihatlah! Siapa yang menciptakan semua bintang itu? Siapa yang menyuruh mereka ke luar seperti tentara, sambil memanggil nama mereka masing-masing? Tidak ada satu pun yang tidak hadir, sebab Dia itu Mahakuasa dan Mahakuat. Hai Yakub, hai Israel, mengapa engkau berkata begini, ‘Hidupku tersembunyi dari Tuhan, dan hatiku tidak diperhatikan Allahku?’ Tidakkah engkau tahu, dan tidakkah engkau mendengar? Tuhan itu Allah yang kekal, yang menciptakan alam semesta. Tuhan tidak menjadi lelah dan tidak menjadi lesu. Pengertian-Nya tidak terduga. Tuhan memberi kekuatan kepada yang lelah dan menambah semangat kepada mereka yang tidak berdaya. Orang-orang muda menjadi lelah dan lesu dan teruna-teruna jatuh tersandung. Tetapi orang yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru. Mereka seumpama rajawali yang terbang tinggi dengan kekuatan sayapnya. Mereka berlari dan tidak menjadi lesu. Mereka berjalan dan tidak menjadi lelah.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/2, PS 835
Ref. Pujilah Tuhan, hai jiwaku!
atau Puji, jiwaku, nama Tuhan, jangan lupa pengasih Yahwe.
Ayat. (Mzm 103:1-2.3-4.8-10)
1. Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku! Pujilah Tuhan, hai jiwaku, janganlah lupa akan segala kebaikan-Nya!
2. Dialah yang mengampuni segala kesalahanmu, dan menyembuhkan segala penyakitmu! Dialah yang menebus hidupmu dari liang kubur, dan memahkotai engkau dengan kasih setia dan rahmat!
3. Tuhan adalah pengasih dan penyayang, panjang sabar dan berlimpah kasih setia. Tidak pernah Ia memperlakukan kita setimpal dengan dosa kita, atau membalas kita setimpal dengan kesalahan kita.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. Tuhan akan datang menyelamatkan umat-Nya. Berbahagialah orang yang menyongsong Dia

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (11:28-30)
  
"Datanglah kepada-Ku kalian yang letih lesu."
  
Sekali peristiwa bersabdalah Yesus, “Datanglah kepada-Ku, kalian semua yang letih lesu dan berbeban berat. Aku akan memberikan kelegaan kepadamu. Pikullah kuk yang Kupasang dan belajarlah pada-Ku, karena Aku lemah-lembut dan rendah hati. Maka hatimu akan mendapat ketenangan. Sebab enaklah kuk yang Kupasang, dan ringanlah beban-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!
 
Renungan
 

"Aku akan memberikan kelegaan kepadamu." Kelegaan yang dijanjikan oleh Yesus itu muncul sebagai ganjaran dari beban hukum yang tak kenal ampun dari para pemimpin dunia dan sikap lemah lembut dan rendah hati pada orang beriman. Orang bisa ditekan dengan peraturan banyak dan rumit yang diterapkan dari luar secara paksa, tanpa penjelasan dan pengertian tanpa keyakinan dan melulu rutin dari zaman dulu. Peraturan menjadi beban yang dirasa berat tidak memberikan gairah dan tidak mendewakan, dengan semboyan yang dulu baik bagi kami tetap baik sekarang juga bagi kamu. Paham tradisional telah usang tidak dapat lagi dibuktikan dengan pandangan baru yang lebih segar. Hal ini dirasa sebagai kuk yang membelenggu leher dan tengkuk, serta menyesakkan napas. Apakah tidak bisa dengan cara lain? Yesus bisa mengubah, juga untuk masa sekarang lewat pembaruan yang harus disesuaikan dengan garis ajaran Gereja. 
 
 Yesus mengajak kita untuk lemah lembut dan rendah hati seperti Santo Ambrosius. Karena lemah lembut dan rendah hati tidak mematikan. Ia penuh pengertian mau memberikan penjelasan mengajak berdialog dan memberi contoh. Sikap lemah lembut dan rendah hati dengan sabar hidup bersama menunggui dan mengajar para murid yang lamban pengertiannya. Ia melayani sampai membasuh kaki mereka. Dengan contoh tindakan dan pengorbanan lemah lembut hati Yesus menjadi kenyataan, yang benar-benar dilakukan secara utuh, menyeluruh dan meyakinkan. Ia tidak menyuruh memaksa orang lain untuk endah hati sedangkan Ia sendiri memegang kuasa, ia sungguh pemimpin yang bisa menjadi yang terakhir dan terkecil. Realita kehidupan kita, tidak jarang justru bertentangan dengan ajaran Yesus. Sebagai umat Katolik tentu kita harus mengikuti teladan Yesus. Jika Anda mengalami kesesakan, saatnya sekarang datang kepada-Nya meminta kelegaan.   (GBK/Inspirasi Batin 2016)  

Antifon Komuni (Yoh 15:16)
 
Bukannya kalian yang memilih Aku, melainkan Aku yang memilih kalian. Kalian telah Kutetapkan agar pergi dan berhasil dan hasilmu tinggal tetap.

0 komentar:

Posting Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus
.
RENUNGANPAGI tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

The views expressed in the contents above are those of our users and do not necessarily reflect the views of RENUNGANPAGI