Minggu, 04 September 2016 Hari Minggu Biasa XXIII

Minggu, 04 September 2016
Hari Minggu Biasa XXIII
   
Tiap warga negara dan tiap pejabat berkewajiban mengusahakan secara aktif mencegah perang. "Selama akan ada bahaya perang, dan tidak ada kewibawaan internasional yang berwenang dan dilengkapi upaya-upaya yang memadai, selama itu - bila semua upaya perundingan damai sudah digunakan - pemerintah-pemerintah tidak dapat diingkari haknya atas pembelaan negara mereka yang sah" (GS 79,4). --- Katekismus Gereja Katolik, 2308

 
Antifon Pembuka (Mzm 119:137,124)

Engkau adil, ya Tuhan, dan hukum-hukum-Mu benar. Perlakukanlah hamba-Mu sesuai dengan kasih setia-Mu.

Iustus es Domine, et rectum iudicium tuum: fac cum servo tuo secundum misericordiam tuam.
Mzm. Beati immaculati in via: qui ambulant in lege Domini.

You are just, O Lord, and your judgment is right; treat your servant in accord with your merciful love.

Doa Pagi


Ya Allah, Engkau telah menebus kami dan mengangkat kami menjadi anak-anak-Mu. Pandanglah anak-anak kesayangan-mu dengan rela hati, supaya semua orang yang percaya pada Kristus memperoleh kebebasan sejati serta warisan abadi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Kebijaksanaan (9:13-18)
 
"Siapakah dapat memikirkan apa yang dikehendaki Tuhan?"
  
Manusia manakah dapat mengenal rencana Allah, atau siapakah dapat memikirkan apa yang dikehendaki Tuhan? Pikiran segala makhluk yang fana adalah hina, dan pertimbangan kami ini tidak tetap. Sebab jiwa dibebani oleh badan yang fana, dan kemah dari tanah memberatkan budi yang banyak berpikir. Sukar kami menerka apa yang ada di bumi, dan dengan susah payah kami menemukan apa yang ada di tangan, tapi siapa gerangan telah menyelami apa yang ada di surga? Siapa gerangan dapat mengenal kehendak-Mu, kalau Engkau sendiri tidak menganugerahkan kebijaksanaan, dan jika Roh Kudus-Mu dari atas tidak Kauutus? Demikianlah diluruskan lorong orang yang ada di bumi, dan kepada manusia diajarkan apa yang berkenan pada-Mu; maka oleh kebijaksanaan mereka diselamatkan.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = c, 2/4, PS 847
Ref. Tuhan penjaga dan benteng perkasa dalam lindungan-Nya aman sentosa.
Ayat. (Mzm 90:3-4.5-6.12-13.14.17; Ul:1)

1. Engkau mengembalikan manusia kepada debu, hanya dengan berkata, "Kembalilah, hai anak-anak manusia!" Sebab di mata-Mu seribu tahun sama seperti hari kemarin atau seperti satu giliran jaga di waktu malam.
2. Engkau menghanyutkan manusia seperti orang mimpi seperti rumput yang bertumbuh: di waktu pagi tumbuh dan berkembang, di waktu petang sudah lisut dan layu.
3. Ajarilah kami menghitung hari-hari kami, hingga kami beroleh hati yang bijaksana. Kembalilah, ya Tuhan, berapa lama lagi? dan sayangilah hamba-hamba-Mu!
4. Kenyangkanlah kami di waktu pagi dengan kasih setia-Mu supaya kami bersorak-sorai dan bersukacita sepanjang hayat. Kiranya kemurahan Tuhan melimpah atas kami! Teguhkanlah perbuatan tangan kami, ya, perbuatan tangan kami teguhkanlah!

Bacaan dari Surat Rasul Paulus kepada Filemon (9b-10.12-17)
  
"Terimalah dia, bukan sebagai hamba, melainkan sebagai saudara terkasih."

Saudaraku yang terkasih, aku, Paulus, yang sudah menjadi tua, dan kini dipenjarakan karena Kristus Yesus, mengajukan permintaan kepadamu mengenai anak yang kudapat selagi aku dalam penjara, yakni Onesimus. Dia, buah hatiku ini, kusuruh kembali kepadamu. Sebenarnya aku mau menahan dia di sini sebagai gantimu untuk melayani aku selama aku dipenjarakan demi Injil. Tetapi tanpa persetujuanmu, aku tidak mau berbuat sesuatu, supaya yang baik itu kaulakukan bukan karena terpaksa, melainkan dengan sukarela. Sebab mungkin karena itulah dia dipisahkan sejenak dari padamu, supaya engkau dapat menerimanya untuk selama-lamanya, bukan lagi sebagai hamba, melainkan lebih dari itu, yaitu sebagai saudara terkasih. Bagiku ia sudah saudara, apalagi bagimu, baik secara manusiawi maupun di dalam Tuhan. Kalau engkau menganggap aku temanmu seiman, terimalah dia seperti aku sendiri.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = d, 2/2, PS 953
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mzm 119:135), 2/4
Sinarilah hamba-Mu dengan wajah-Mu, dan ajarkanlah ketetapan-ketetapan-Mu kepadaku.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas (14:25-33)
  
"Barangsiapa tidak melepaskan diri dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku."
  
Pada suatu ketika orang berduyun-duyun mengikuti Yesus dalam perjalanan-Nya. Sambil berpaling Yesus berkata kepada mereka, “Jika seorang datang kepada-Ku dan ia tidak membenci bapanya, ibunya, isterinya, anak-anaknya, saudaranya laki-laki atau perempuan, bahkan nyawanya sendiri, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Barangsiapa tidak memanggul salibnya dan mengikuti Aku, ia tidak dapat menjadi murid-Ku. Sebab siapakah di antara kamu yang kalau mau membangun sebuah menara tidak duduk dahulu membuat anggaran belanja, apakah uangnya cukup untuk menyelesaikan pekerjaan itu? Jangan-jangan sesudah meletakkan dasar ia tidak dapat menyelesaikannya. Lalu semua orang yang melihat itu akan mengejek dengan berkata, ‘Orang itu mulai membangun, tetapi tidak dapat menyelesaikan’! Atau raja manakah yang hendak berperang melawan raja lain tidak duduk mempertimbangkan dahulu, apakah dengan sepuluh ribu orang ia dapat melawan musuh yang datang menyerang dengan dua puluh ribu orang? Jikalau tidak dapat, ia akan mengirim utusan selama musuh masih jauh untuk menanyakan syarat-syarat perdamaian. Demikianlah setiap orang di antara kamu, yang tidak melepaskan diri dari segala miliknya, tidak dapat menjadi murid-Ku.”
Inilah Injil Tuhan kita!
U. Sabda-Mu sungguh mengagumkan!

Renungan



Para bijak bestari mengajari kita demikian, "Keheningan membuahkan kebijaksanaan, kegaduhan membuahkan kebodohan." Dari ungkapan ini kita belajar bahwa keheningan hanya mungkin dicapai oleh mereka yang mau duduk diam, merenung dan juga berdoa. Tidak pernah kebijaksanaan muncul dari sebuah kegaduhan. Kita mungkin dapat belajar dari kegaduhan, namun pembelajaran itu pun harus tetap dilakukan dalam permenungan dan hal itu hanya mungkin dapat kita lakukan di dalam keheningan. Demikianlah kita belajar bahwa keheningan membuahkan sebuah kebijaksanaan.

Hari ini, Kitab Kebijaksanaan mengajari kita bagaimana harus bersikap di hadapan Tuhan. Dia adalah sumber kebijaksanaan. Di hadapan-Nya kita hanya bisa hening, diam, mendengarkan serta sesekali berbicara di hadapan-Nya. Diam di hadapan Tuhan membuahkan pengetahuan, terutama tentang makna hidup kita. Terkadang pula dalam hidup sehari-hari kita dihadapkan pada berbagai macam persoalan yang tak dapat kita duga serta kita mengerti. Persis seperti apa yang dikatakan penulis Kitab Kebijaksanaan, "Siapa gerangan sampai mengenal kehendak-Mu, kalau Engkau sendiri tidak menganugerahkan kebijaksanaan, dan jika Roh Kudus-Mu dari atas tidak Kauutus?" Kita hanya mungkin bisa mengenal kehendak Tuhan jika diri kita dikuasai oleh Roh Kudus. Selanjutnya kita bisa mengenal dorongan Roh Kudus jika kita mau diam, hening di hadapan Tuhan. Tidaklah mudah duduk hening di hadapan Tuhan. Ada sekian banyak godaan dan gangguan yang harus kita hadapi untuk mencoba hening di hadapan Tuhan.

Jiwa kita akan sungguh-sungguh hening manakala kita mau sedikit meluangkan waktu memeluk salib kita masing-masing. Penerimaan diri dan pasrah adalah jalan utama bagi kita untuk mampu memanggul salib kita. Masing-masing dari kita tentu memiliki sejarah hidup, tentu pula memiliki banyak pengalaman. Tidak semua pengalaman kita adalah baik dan menyenangkan. Banyak pula yang menyakitkan serta membuat marah. Terkadang kita harus menanggung sebuah beban yang berasal dari perbuatan orang lain. Seringkali keadaan ini menghilangkan sukacita kita serta menimbulkan sebuah kecemasan. Sungguh sebuah keadaan yang tidak enak sama sekali. Dalam keadaan seperti ini hiburan-hiburan pun terasa hambar. Hanya Tuhan sang sumber kebijaksanaan yang dapat kita andalkan. Hanya bersama Tuhan kita mampu untuk berproses dalam hidup kita.

Salib, sebuah kata yang sangat ngeri untuk dibayangkan. Namun di lain pihak salib memiliki sebuah kekuatan yang membangkitkan harapan kita. Tuhan mengajari kita bahwa salib adalah sarana keselamatan. Demikian pula saat kita berani menerima dan memeluk salib kita masing-masing, maka kita pun akan sampai pada keselamatan. Tidak ada keselamatan tanpa salib, tidak ada kebahagiaan tanpa pengorbanan.

Lewat pemberitaan Injil dan wejangan penulis Kitab Kebijaksanaan pada hari ini, kita diingatkan Tuhan bahwa apapun rencana Tuhan atas hidup kita, itu bukanlah urusan kita. Itu menjadi rahasia Tuhan. Tugas kita bukanlah menerka ataupun mengatur Tuhan. Apa yang menjadi kewajiban kita hanyalah menjalaninya serta mencari makna di balik setiap peristiwa hidup kita. Kita akan mampu menerima kebijaksanaan Tuhan jika mau duduk hening serta mencoba meneukan ajaran Tuhan di balik setiap peristiwa hidup kita.

Semoga dengan mau duduk hening serta mendengarkan Tuhan, Tuhan membantu kita untuk mampu memikul salib kita masing-masing. Salib itulah yang akan menyelamatkan hidup kita. Salib itulah yang akan membahagiakan kita. Tuhan memberkati.
 
"Hidup kita adalah sebuah perjalanan. Ketika perjalanan kita tanpa disertai salib... dan ketika kita mengaku sebagai murid Kristus namun menghindari salib, kita bukanlah murid-murid Kristus, Tuhan" --- Paus Fransiskus

Rm. FX. Sulistya Heru Prabowo, O.Carm/RUAH

0 komentar:

Posting Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.