Senin, 29 Agustus 2016 Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

Senin, 29 Agustus 2016
Peringatan Wajib Wafatnya St. Yohanes Pembaptis, Martir

“Yohanes Pembaptis, yang diberi karunia istimewa membaptis Penebus dunia, dibaptis dengan darahnya sendiri” (St. Beda Venerabilis)


Antifon Pembuka (Mzm 118:46-47)

Aku akan berbicara tentang hukum-Mu. Aku tidak malu di hadapan para raja. Segala aturan-Mu menjadi kesukaanku, yang sangat kucintai.

Doa Pagi

Allah Bapa, kekuatan para kudus, Santo Yohanes Pembaptis telah Kaujadikan perintis jalan bagi kelahiran dan kematian Putra-Mu terkasih. Ia gugur sebagai saksi kebenaran dan keadilan. Semoga kami pun gigih berjuang untuk memberi kesaksian tentang ajaran-Mu. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.
   
       
Bacaan dari Kitab Yeremia (1:17-19)
    
"Sampaikanlah kepada Yehuda segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka."
        
Sekali peristiwa, Tuhan berkata kepadaku, Yeremia, “Baiklah engkau bersiap! Bangkitlah dan sampaikanlah kepada umat-Ku segala yang Kuperintahkan kepadamu. Janganlah gentar terhadap mereka, supaya jangan Aku menggentarkan engkau di depan mereka! Mengenai Aku, sungguh, pada hari ini Aku membuat engkau menjadi kota yang berkubu, menjadi tiang besi dan menjadi tembok tembaga melawan seluruh negeri ini, menentang raja-raja Yehuda dan pemuka-pemukanya, menentang para imam dan rakyat negeri lain. Mereka akan memerangi engkau, tetapi tidak akan mengalahkan engkau, sebab Aku menyertai engkau untuk melepaskan engkau, demikianlah firman Tuhan.”
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = d, 2/4, PS 842
Ref. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu.
atau Hanya pada Tuhanlah hatiku tenang.
Ayat. (Mzm 71:1-4a.5-6b.15ab.17)
1. Padamu, ya Tuhan, aku berlindung, jangan sekali-kali aku mendapat malu. Lepaskanlah dan luputkanlah aku oleh karena keadilan-Mu, sendengkanlah telinga-Mu kepadaku dan selamatkanlah aku!
2. Jadilah bagiku gunung batu tempat berteduh, kubu pertahanan untuk menyelamatkan diri; sebab Engkaulah bukit batu dan pertahananku, ya Allah, luputkanlah aku dari tangan orang fasik.
3. Sebab Engkaulah harapanku, ya Tuhan, Engkaulah kepercayaanku sejak masa muda, ya Allah. Kepada-Mulah aku bertopang mulai dari kandungan, Engkaulah yang telah mengeluarkan aku dari perut ibuku.
4. Mulutku akan menceritakan keadilan-Mu, dan sepanjang hari mengisahkan keselamatan yang datang dari-Mu, sebab aku tidak dapat menghitungnya. Ya Allah, Engkau telah mengajar aku sejak kecilku, dan sampai sekarang aku memberitakan perbuatan-Mu yang ajaib.
  
Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Mat 5:10)
Berbahagialah orang yang dianiaya demi kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Surga.
    
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (6:17-29)
    
"Aku mau supaya sekarang juga engkau berikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis!"
     
Sekali peristiwa Herodes menyuruh orang menangkap Yohanes dan membelenggunya di dalam penjara berhubung dengan peristiwa Herodias, yakni karena Herodes telah memperisteri Herodias, isteri Filipus saudaranya. Yohanes pernah menegur Herodes, “Tidak halal engkau mengambil isteri saudaramu!” Karena kata-kata itu Herodias menaruh dendam kepada Yohanes, dan bermaksud membunuh dia, tetapi tidak dapat, sebab Herodes segan terhadap Yohanes. Karena ia tahu bahwa Yohanes adalah orang yang benar dan suci; jadi ia melindunginya. Tetapi setiap kali mendengarkan Yohanes, hati Herodes selalu terombang-ambing; namun ia merasa senang juga mendengarkan dia. Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, yakni ketika Herodes – pada hari ulang tahunnya – mengadakan perjamuan untuk pembesar-pembesar, para perwira dan orang-orang terkemuka di Galilea. Pada waktu itu putri Herodias tampil lalu menari, dan ia menyukakan hati Herodes serta tamu-tamunya. Maka Raja Herodes berkata kepada gadis itu, “Mintalah dari padaku apa saja yang kauingini, maka akan kuberikan kepadamu!” Lalu Herodes bersumpah kepadanya, “Apa saja yang kauminta akan kuberikan kepadamu, sekalipun itu setengah dari kerajaanku!” Anak itu pergi dan menanyakan kepada ibunya, “Apa yang harus kuminta?” Jawab ibunya, “Kepala Yohanes Pembaptis!” Maka cepat-cepat ia pergi kepada raja dan meminta, “Aku mau, supaya sekarang juga engkau memberikan kepadaku kepala Yohanes Pembaptis dalam sebuah talam!” maka sangat sedihlah hati raja! Tetapi karena sumpahnya dan karena tamu-tamunya, ia tidak mau menolaknya. Raja segera menyuruh seorang pengawal dengan perintah supaya mengambil kepala Yohanes. Orang itu pergi dan memenggal kepala Yohanes di penjara. Ia membawa kepala itu di sebuah talam dan memberikannya kepada gadis itu, dan gadis itu memberikannya pula kepada ibunya. Ketika murid-murid Yohanes mendengar hal itu, mereka datang dan mengambil mayatnya, lalu membaringkannya dalam kubur.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
  
 
Renungan
    

Injil adalah kabar baik atau kabar sukacita. Dikatakan kabar baik karena Allah datang menjumpai dan menyelamatkan manusia. Namun kedatangan Allah ditanggapi dengan cara yang berbeda. Bagi mereka yang membuka hati dan bertobat, akan mengalami sukacita dan damai. Sebab Allah bukan pemarah, pendendam atau pembalas dosa dan kejahatan. Tetapi Allah adalah Bapa yang maha baik dan penuh kasih. Sebaliknya bagi manusia yang menutup pintu hatinya dan tidak mau bertobat, injil dapat dilihat sebagai sesuatu yang buruk karena membuka aib atau keburukan seseorang. Dan memang harus kita akui bahwa injil itu juga harus diwartakan kepada orang yang berbuat dosa. Artinya, jika seseorang berbuat suatu kejahatan atau kesalahan, maka orang itu patut diperingatkan dan disadarkan agar kembali ke jalan yang benar. Sebab injil adalah kebenaran yang berasal dari Allah. Kebenaran ini dipakai untuk menyatakan atau mengoreksi apa yang salah.

Saudara-saudari terkasih,

Injil sebagai kebenaran dari Allah, tidak bisa berdiam diri saat melihat suatu kejahatan. Artinya pada saat seseorang melakukan suatu kejahatan, maka pada saat itulah injil seharusnya diwartakan. Memang hal ini tidak mudah. Sebab pada umumnya manusia tidak suka atau mudah tersinggung jika aib atau kejahatannya dibuka dan diungkapkan. Hal inilah yang terjadi dengan Herodes. Herodes yang saat itu menjadi raja di wilayah Galilea, marah dengan sikap Yohanes Pembaptis yang menegur Herodes karena kawin dengan isteri dari saudaranya sendiri. Artinya Herodes telah merampok isteri dari saudaranya sendiri. Dan pada saat Yohanes Pembaptis menegur Herodes, isterinya Herodias yang merupakan isteri hasil merampok itu menaruh dendam kepada Yohanes Pembaptis. Herodias pun diam-diam mencari cara membunuh Yohanes Pembaptis. Herodias tidak hanya mau membunuh Yohanes, tetapi juga membunuh kebenaran yang disampaikan oleh Yohanes.

Saudara-saudari terkasih,

Yohanes Pembaptis merupakan contoh pewarta atau misionaris sejati yang berani menghadapi segala resiko. Yohanes Pembaptis sendiri tidak lagi peduli dengan diri dan  keselamatannya. Yang dipikirkan oleh Yohanes Pembaptis ialah bagaimana injil dapat diwartakan. Yohanes Pembaptis bisa meninggal, tetapi injil sebagai kebenaran tidak akan bisa mati. Sebab kebenaran itu secara perlahan-lahan akan terbukti siapa yang benar dan siapa yang salah, siapa yang jujur dan siapa yang berbohong, siapa yag bersih tingkah lakunya dan siapa yang kotor tingkah lakunya. Selain itu, Yohanes Pembaptis menggugah kesadaran kita umat Katolik dan Kristen untuk senantiasa menyuarakan kebenaran. Kita bisa melihat kenyataan-kenyataan yang ada di sekeliling kita. Bagaimana kita berani menyuarakan kebenaran saat ada orang atau sekelompok orang yang merusak hutan, sehingga menyebabkan munculnya banjir dan tanah longsor. Selain itu, bagaimana kita menyuarakan kebenaran saat ada anggota keluarga yang berbuat jahat.

Saudara-saudari terkasih,

Pada hari ini Gereja memperingati wafatnya santo Yohanes Pembaptis. Peringatan wafatnya Yohanes Pembaptis termasuk sebuah perayaan yang wajib dilaksanakan. Sebab Yohanes Pembaptis dapat kita jadikan sebagai pedoman atau teladan dalam mewartakan injil. Sebab saat ini kita semua, baik sebagai umat maupun Gereja, terkadang tutup mata dengan kejahatan yang ada. Suara kenabian untuk mengatakan apa yang salah adalah salah, dan mengatakan apa yang benar adalah benar sudah mulai hilang. Maka dari peringatan wajib wafatnya Yohanes Pembaptis, menyadarkan kita untuk terus-menerus memerangi kejahatan. Sebab suka atau tidak suka, kejahatan yang muncul dan berkembang dalam masyarakat tidak terlepas dari kelalaian kita umat Kristiani. Misalnya bagaimana perjudian dan minuman keras tumbuh subur di daerah yang mayoritas masyarakatnya umat Kristiani. Memang hal ini mudah. Sebab kita bukan orang benar seperti Yohanes Pembaptis. Namun kita yakin bahwa kebenaran itu tidak pernah mati.
    
Doa Malam
  
Tuhan Yesus Kristus, berkat kekuatan Allah, Yohanes Pembaptis telah menunjukkan keberaniannya untuk menyuarakan kebenaran. Kami mohon, berilah keberanian kepada kami dan Gereja-Mu supaya kami tidak takut dalam mewartakan apa yang baik sekaligus menyatakan apa yang salah. Doa ini kami persembahkan dalam nama-Mu, Tuhan dan pengantara kami. Amin.
  

RENUNGAN LUMEN 2000

0 komentar:

Posting Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.