Minggu, 08 Mei 2016 Hari Minggu Paskah VII

Minggu, 08 Mei 2016
Hari Minggu Paskah VII -- Hari Minggu Komunikasi Sedunia

Roh Kudus bersemayam di dalam Gereja dan hati umat beriman bagaikan di dalam kenisah. (Youcat Indonesia, No. 117)
    
  
DOA NOVENA ROH KUDUS LIHAT DI PUJI SYUKUR MULAI NOMOR. 90
 

Antifon Pembuka (Mzm 27:7-9)

Dengarlah, Tuhan, seruanku kepada-Mu, kasihanilah aku dan jawablah aku! Seturut sabda-Mu kucari wajah-Mu, wajah-Mu kucari, ya Tuhan. Janganlah menyembunyikan wajah-Mu dari padaku. Alleluya.

atau

Exaudi, Domine, vocem meam, qua clamavi ad te, alleluia: tibi dixit cor meum, quæsivi vultum tuum, vultum tuum Domine requiram: ne avertas faciem tuam a me, alleluia, alleluia.
Mzm. Dominus illuminatio mea, et salus mea: quem timebo?

              
Doa Pagi

Ya Allah, meskipun Putra-Mu telah bersatu dengan Dikau di surga, kami percaya bahwa Ia senantiasa menyertai dan mendoakan kami. Kami mohon, berkatilah kami agar dapat selalu bersatu dengan umat-Mu dan memuliakan nama-Mu. Dengan pengantaraan Kristus, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin. 
    
Bacaan dari Kisah Para Rasul (7:55-60)

"Aku melihat Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah."

Di hadapan Mahkamah Agama Yahudi Srefanus, yang penuh dengan Roh Kudus, menatap ke langit; ia melihat kemuliaan Allah, dan Yesus berdiri di sebelah kanan Allah. Maka katanya, “Sungguh, aku melihat langit terbuka, dan Anak Manusia berdiri di sebelah kanan Allah.” Maka berteriak-teriaklah para anggota mahkamah, dan sambil menutup telinga serentak menyerbu Stefanus. Mereka menyeret dia ke luar kota, lalu melemparinya dengan batu. Dan saksi-saksi meletakkan jubah mereka di depan kaki seorang muda yang bernama Saulus. Sementara dilempari batu, Stefanus berdoa, “Ya Tuhan Yesus, terimalah rohku!” Dan sambil berlutut Stefanus berseru dengan suara nyaring, “Tuhan, janganlah tanggungkan dosa ini kepada mereka!” Dan dengan perkataan itu meninggallah Stefanus.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, do = g, 2/4, PS 836
Ref. Segala bangsa bertepuktanganlah, berpekiklah untuk Allah raja semesta.
Ayat. (Mzm 97:1.2b.6.7c.9)
1. Tuhan adalah Raja! Biarlah bumi bersorak-sorai, biarlah banyak pulau bersukacita! Keadilan dan hukum adalah tumpuan takhta-Nya!
2. Langit memberitakan keadilan-Nya dan segala bangsa melihat kemuliaan-Nya.
3. Sebab Engkaulah, ya Tuhan, Yang Mahatinggi di atas seluruh bumi. Engkau sangat dimuliakan di atas segala dewata.

Bacaan diambil dari Kitab Wahyu (22:12-14.16-17.20)
 
"Datanglah Tuhan Yesus!"
 
Aku, Yohanes, mendengar suara yang berkata kepadaku, “Sesungguhnya Aku datang segera, dan Aku membawa upah untuk membalas setiap orang menurut perbuatannya. Aku adalah Alfa dan Omega, Yang Pertama dan Yang Terkemudian, Yang Awal dan Yang Akhir.” Berbahagialah mereka yang membasuh jubahnya. Mereka akan memperoleh hak atas pohon-pohon kehidupan dan masuk melalui pintu-pintu gerbang ke dalam kota yang turun dari surga, dari Allah. Aku mendengar pula suara yang berkata, “Aku, Yesus, telah mengutus malaikat-Ku untuk memberi kesaksian tentang semuanya ini kepadamu bagi jemaat-jemaat. Aku adalah Tunas, yaitu keturunan Daud, bintang timur yang gilang gemilang.” Roh dan pengantin perempuan itu berkata, “Marilah!” Barangsiapa haus, hendaklah ia datang, dan barangsiapa mau, hendaklah ia mengambil air kehidupan dengan cuma-cuma!” Ia yang memberi kesaksian tentang semuanya ini berfirman, “Ya, Aku datang segera!” Amin, datanglah, Tuhan Yesus!
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah. 
Bait Pengantar Injil, do = f, 2/4, PS 956
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya. Alleluya, alleluya, alleluya.
Ayat. (Yoh 14:18)
Aku tidak meninggalkan kamu sebagai yatim piatu. Aku akan kembali kepadamu, dan hatimu akan bersukacita.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (17:20-26)
 
"Supaya mereka sempurna menjadi satu."
 
Dalam perjamuan malam terakhir, Yesus menengadah ke langit dan berdoa bagi para pengikut-Nya, “Bapa yang kudus, bukan untuk mereka ini saja Aku berdoa, tetapi juga untuk orang-orang yang percaya kepada-Ku oleh pemberitaan mereka; supaya mereka semua menjadi satu, sama seperti Engkau, ya Bapa, ada di dalam Aku, dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga ada di dalam Kita, supaya dunia percaya, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku. Aku telah memberikan kepada mereka kemuliaan yang Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu, sama seperti Kita adalah satu: Aku di dalam mereka dan Engkau di dalam Aku, supaya mereka sempurna menjadi satu, agar dunia tahu bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku, dan bahwa Engkau mengasihi mereka, sama seperti Engkau mengasihi Aku. Ya Bapa, Aku mau supaya di mana pun Aku berada mereka juga berada bersama-sama dengan Aku, yakni mereka yang telah Engkau berikan kepada-Ku, agar mereka memandang kemuliaan-Ku yang telah Engkau berikan kepada-Ku, sebab Engkau telah mengasihi Aku sebelum dunia dijadikan. Ya Bapa yang adil, memang dunia tidak mengenal Engkau, tetapi Aku mengenal Engkau, dan mereka ini tahu, bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku; dan Aku telah memberitahukan nama-Mu kepada mereka, dan Aku akan memberitahukannya, supaya kasih yang Engkau berikan kepada-Ku ada di dalam mereka dan Aku di dalam mereka.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan


MENYAPA
   
Di sebuah rumah makan, tampaklah sebuah keluarga yang sedang menunggu pesanan makanannya. Sambil menunggu pesanannya, mereka masing-masing tersenyum dan tertawa. Namun semuanya dilakukan sendirian tanpa menghiraukan orang-orang yang ada di kanan kirinya, bahkan anggota keluarganya sendiri.

Sang ayah asyik dengan BBM nya. Sang ibu sibuk dengan WhatsAppnya. Sang anak kedua-duanya sibuk dengan game online-nya. Sementara sang nenek duduk terdiam. Ia merasa asing di tengah-tengah keluarganya sendiri. Ia berusaha untuk mengikuti kegembiraan anak cucunya, namun tak mampu. Ia berusaha untuk menarik perhatian anak cucunya dengan ikut tersenyum maupun ikut tertawa, namun usahanya tak dapat mengalihkan perhatian anak cucunya dari kesibukannya. Akhirnya sang nenek tertidur tanpa tahu apa yang harus dilakukan.

Sungguh tragis, bahwa sang nenek harus merasa kesepian di tengah-tengah derai senyum dan gelak tawa anak cucunya. Seringkali karena asyik dengan diri sendiri kita melupakan orang-orang yang ada di sekitar kita. Teknologi dan sarana komunikasi dulu dirancang untuk membuat orang mudah berkomunikasi. Saat ini teknologi dan sarana komunikasi justru menghalangi orang untuk berkomunikasi dengan baik. Sarana komunikasi semestinya mendekatkan yang jauh. Namun dalam praktik seringkali menjauhkan yang dekat. Teknologi dan sarana komunikasi terkadang mematikan kasih yang ada di antara sesama anggota keluarga.

Hari ini adalah hari komunikasi sedunia. Kita diingatkan oleh Tuhan agar mampu mengembalikan makna komunikasi yang sesungguhnya. Komunikasi bukan semata-mata masalah bicara. Lebih dari itu, komunikasi adalah saat di mana kita saling menguatkan, saling menyapa dan saling mengungkapkan kasih. Hal inilah yang kita lihat dalam kesatuan Allah Tritunggal Mahakudus. Kesatuan Allah Tritunggal Mahakudus adalah model bagi kita untuk membangun sebuah komunikasi yang baik, yaitu komunikasi cinta. Jika kita mencintai dengan tulus, tak mungkin kita akan menyepelekan orang-orang yang ada di sekitar kita. Jika kita mengasihi dengan tulus, maka kita akan sungguh menghargai orang-orang yang mendukung kita dengan kehadiran maupun sapaan mereka.

Allah sungguh menginginkan semua makhluknya, terutama kita umat manusia ini, dapat saling mengasihi. Kasih adalah wujud nyata sehatnya sebuah komunikasi. Jika sebuah komunikasi tak sehat maka tak akan ada sikap saling mengasihi, menghormati dan saling menyapa. Semua keutamaan ini hanya terdapat dalam diri orang-orang yang mampu berkomunikasi dengan baik. Maka dengan mencontoh kesatuan Allah Tritunggal Mahakudus yang saling mengasihi, mari kita wujudkan sikap saling mengasihi dengan mau menyapa, mau meneguhkan dan juga saling mengingatkan. Sikap-sikap ini menjadi tanda bahwa kita masih memiliki sikap peduli. Orang yang tak peduli adalah orang yang tak mau menyapa, meneguhkan maupun mengingatkan. Di mana sikap tak peduli berkuasa, maka di situ ada keepian, kematian dan juga kesengsaraan. Belajarlah untuk menyapa, karena sapaan adalah tanda bahwa kita masih peduli. Sapaan juga suatu tanda bahwa kita masih menganggap orang-orang di sekitar kita itu berharga.

Tak perlu kita berpikir muluk-muluk untuk engasihi sesama dengan cara mengurbankan nyawa. Pikiran yang muluk-muluk seringkali tak akan pernah terlaksana. Kita dapat melaksanakan ajaran Yesus untuk mengasihi lewat sikap kita mau menyapa, bertanya dan juga meneguhkan orang-orang yang kita kasihi, entah istri, suami, anak, ataupun anggota keluarga kita yang lain. Semoga ajakan Tuhan untuk mau saling menyapa dan saling mengasihi pada hari komunikasi sedunia ini sungguh bergema dalam hidup kita masing-masing.
. (Rm. FX. Sulistya Heru Prabowo, O.Carm/RUAH)
   
Antifon Komuni (Yoh 17:22)

Aku mohon, ya Bapa, semoga mereka bersatu, sebagaimana Kita pun bersatu. Alleluya.

atau

Pater, cum essem cum eis, ego servabam eos, quos dedisti mihi, alleluia: nunc autem ad te venio: non rogo ut tollas eos de mundo, sed ut serves eos a malo, alleluia, alleluia.

0 komentar:

Posting Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus
.
RENUNGANPAGI tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

The views expressed in the contents above are those of our users and do not necessarily reflect the views of RENUNGANPAGI