Jumat, 27 Mei 2016 Hari Biasa Pekan VIII

Jumat, 27 Mei 2016
Hari Biasa Pekan VIII
   
"Kenyataannya, terdapat sebuah hubungan erat antara kekudusan dan doa sehingga yang satu tidak mungkin ada tanpa yang lain."— Paus St. Pius X  
    
Antifon Pembuka (Mrk 11:17)

Rumah-Ku akan disebut rumah doa. Jangan kaujadikan sarang penyamun.

Doa Pagi
     
Allah Bapa sumber kehidupan, ajarilah kami berdoa dan menyadari, bahwa Engkaulah yang mampu menghidupkan dan menghidupi kami. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang hidup dan berkuasa bersama Engkau dan Roh Kudus, Allah, kini dan sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Petrus (4:7-13)

"Jadilah pembagi rahmat Allah yang beraneka ragam."

Saudara-saudara terkasih, kesudahan segala sesuatu sudah dekat. Karena itu kuasailah dirimu dan jadilah tenang, supaya kalian dapat berdoa. Tetapi yang terutama ialah kasihilah sungguh-sungguh seorang akan yang lain, sebab kasih menutupi banyak sekali dosa. Hendaknya saling memberikan tumpangan tanpa bersungut-sungut. Layanilah seorang akan yang lain, sesuai dengan karunia yang telah diperoleh tiap-tiap orang sebagai pengurus yang baik dari kasih karunia Allah. Jika seseorang berbicara, baiklah ia berbicara sebagai orang yang menyampaikan sabda Allah; jika ada seseorang melayani, baiklah ia melakukannya dengan kekuatan yang dianugerahkan Allah, supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu karena Yesus Kristus. Dialah yang memiliki kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin. Saudara-saudara terkasih, janganlah kalian heran akan nyala api siksaan yang datang kepadamu sebagai ujian, seolah-olah ada sesuatu yang luar biasa terjadi atasmu. Sebaliknya, bersukacitalah, sesuai dengan bagian yang kalian dapat dalam penderitaan Kristus. Dengan demikian kalian juga boleh bergembira dan bersukacita pada waktu Ia menyatakan kemuliaan-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.


Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan datang menghakimi bumi.

Ayat. (Mzm 96:10.11-12.13)
1. Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Tuhan itu Raja! Dunia ditegakkan-Nya, tidak akan goyah. Ia akan mengadili bangsa-bangsa dalam kebenaran.”
2. Biarlah langit bersukacita dan bumi bersorak-sorai, biarlah gemuruh laut serta segala isinya; biarlah beria-ria padang dan segala yang ada di atasnya, dan segala pohon di hutan bersorak-sorai.
3. Biarlah mereka bersukacita di hadapan Tuhan, sebab Ia datang, untuk menghakimi bumi. Ia akan menghakimi dunia dengan keadilan, dan bangsa-bangsa dengan kesetiaan-Nya.


Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (Yoh 15:16)  
Aku telah memilih kalian dari dunia, agar kalian pergi dan menghasilkan buah, dan buahmu itu tetap.
   Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus (11:11-26)

"Rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa."

Pada waktu tiba di Yerusalem , Ia masuk ke Bait Allah dan meninjau semuanya. Tetapi karena hari sudah hampir malam, Ia keluar ke Betania bersama dengan kedua belas murid-Nya. Keesokan harinya sesudah mereka meninggalkan Betania Yesus merasa lapar. Dan dari jauh Ia melihat pohon ara yang sudah berdaun. Ia mendekatinya untuk melihat kalau-kalau Ia mendapat apa-apa pada pohon itu. Tetapi waktu tiba di situ Ia tidak mendapat apa-apa selain daun-daun saja, sebab memang bukan musim buah ara. Maka Yesus berkata kepada pohon itu, “Jangan lagi seorang pun makan buahmu selama-lamanya!” Ucapan itu terdengar pula oleh para murid. Maka Yesus dan murid-murid-Nya tiba di Yerusalem. Sesudah masuk ke Bait Allah, mulailah Yesus mengusir orang-orang yang berjual beli di halaman Bait Allah. Meja-meja penukar uang dan bangku-bangku pedagang merpati dibalikkan-Nya, dan Ia tidak mengizinkan orang membawa barang-barang melintasi halaman Bait Allah. Lalu Ia mengajar mereka, “Bukankah ada tertulis: Rumah-Ku akan disebut rumah doa bagi segala bangsa? Tetapi kalian ini telah menjadikannya sarang penyamun!” Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat mendengar tentang peristiwa itu. Maka mereka berusaha untuk membinasakan Yesus. Tetapi mereka takut kepada-Nya, sebab mereka melihat orang banyak takjub akan pengajaran-Nya. Menjelang malam mereka keluar lagi dari kota . Pagi-pagi Yesus dan murid-murid-Nya lewat, dan melihat bahwa pohon ara itu sudah kering sampai ke akar-akarnya. Maka teringatlah Petrus akan apa yang telah terjadi, lalu ia berkata kepada Yesus, “Rabi, lihatlah, pohon ara yang Kaukutuk itu sudah kering.” Yesus menjawab mereka, “Percayalah kepada Allah! Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya barangsiapa berkata kepada gunung itu, ‘Beranjaklah dan tercampaklah ke dalam laut’, maka hal itu akan terjadi, asal ia tidak bimbang hati, tetapi percaya bahwa apa yang dikatakannya itu akan terjadi. Karena itu Aku berkata kepadamu, apa saja yang kalian minta dan kalian doakan, akan diberikan kepadamu, asal kalian percaya bahwa kalian akan menerimanya. Dan jika kalian berdiri untuk berdoa, ampunilah dahulu sekiranya ada barang sesuatu dalam hatimu terhadap seseorang, supaya juga Bapamu yang di surga mengampuni kesalahan-kesalahanmu.” Tetapi jika kalian tidak mengampuni, maka Bapamu yang di surga juga tidak akan mengampuni kesalahan-kesalahanmu.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
     

Renungan
 
 
Sebagian besar dari kita akan bertanya-tanya, "Mengapa Yesus mengutuki sebatang pohon ara yang tidak berbuah?" Kejadian ini mendahului peristiwa Yesus menyucikan bait Allah di Yerusalem. Bacaan Injil yang cukup sulit dimengerti ini akan menjadi jelas jika kita melihat situasi pohon ara dan orang-orang di bait Allah sebagai situasi diri kita sendiri. Dengan demikian, kita bisa memahami tindakan-tindakan Yesus dalam bacaan Injil hari ini.
 
Orang-orang di bait Allah menjadikan rumah Tuhan sebagai pasar. Tidak ada lagi suasana doa. Hanya ada hiruk-pikuk kesibukan manusia yang sibuk mengumpulkan kekayaan dengan berbagai tipu daya. Itulah diri kita yang sibuk dalam hal-hal duniawi, termasuk juga dalam aneka kejahatan dan kelicikan anak-anak kegelapan. Rumah doa menjadi sarang penyamun, sementara manusia -insan doa- yang semestinya menjalin hubungan dengan Tuhan, menjadi sibuk dengan kenikmatan hiruk pikuk dunia. 
 
 Kita yang sudah ataupun bahkan baru mulai mengimani Yesus, semestinya sudah bisa berbuah meskipun buah-buah iman yang kita hasilkan masih belum seberapa. Buah itu, pertama-tama ialah penyadaran dan penguasaan diri, yang membawa pada ketenangan, untuk dapat berdoa. Sadarlah bahwa pada saat ini kita mengikuti Kristus. Tenanglah.... dan mulailah berdoa. Pada saat itulah, buah iman yang semula kecil ini berangsur-angsur tumbuh menjadi buah-buah yang lebih besar, yaitu kasih. Kasih terjalin ketika kita bersatu dengan Allah dalam doa. Kasih itu akan terungkap dalam hidup keseharian kita.... kepada keluarga, saudara, teman dsb. 
 
 Seperti yang disampaikan oleh Rasul Petrus, kasih menutupi banyak sekali dosa. Dari kaish, buah-buah iman akan menjadi pelayanan dan kepedulian bagi sesama. Kasih yang sejati, akan senantiasa menyala meskipun dihadapkan pada banyak tantangan. Pada saatnya, ketika Tuhan datang menghakimi bumi, kita tidak didapati-Nya menjadi pohon ara yang berdaun tetapi tak berbuah. Kita tidak lagi menjadi bait yang penuh dengan hiruk-pikuk tipu daya. Dengan kasih Kristus, kita menjadi pohon yang menghasilkan buah limpah tanpa memandang musim. Dengan kasih Kristus, kita menjadi insan doa seperti bait Allah. (KAN/Inspirasi Batin 2016) 
   
Antifon Komuni (Mrk 11:24)
 
Apa pun yang kalian minta dan doakan, akan diberikan, asal kalian percaya, bahwa akan menerimanya.
   
Doa Malam  
   Tuhan Yesus, Bait Allah adalah rumah doa bagi siapa saja. Tubuh kami pun adalah Bait Allah, karena di dalam lubuk hati kami yang terdalam Engkau sendiri bersemayam. Tinggallah bersama kami dalam istirahat malam ini hingga memasuki hari yang baru besok. Amin.

0 komentar:

Posting Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus
.
RENUNGANPAGI tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

The views expressed in the contents above are those of our users and do not necessarily reflect the views of RENUNGANPAGI