Untuk Astronot Katolik, Terbang ke Luar Angkasa Tidak berarti Menyerah Pada Iman

 
WASHINGTON (CNS) - Di Stasiun Luar Angkasa Internasional ada tempat, sementara sebagian besar diisi dengan peralatan robot, di mana astronot seperti melayang bebas. Disebut Cupola, ruangan kecil memiliki tujuh jendela besar yang memberikan awak melihat panorama bumi.

Pada pengalaman pertamanya - dan sejauh ini hanya misi luar angkasa pada bulan September 2013, astronot Mike Hopkins menemukan Cupola yang diinginkan. Apa yang dilihatnya sungguh menakjubkan.

"Ketika anda melihat bumi dari sudut pandang itu dan melihat semua keindahan alam yang ada, sulit untuk tidak duduk di sana dan menyadari harus ada kekuatan yang lebih tinggi yang telah menjadikan ini," kata Hopkins, yang seorang Katolik.

Itu adalah Cupola yang Hopkins temukan, dirinya berdoa dan tiap kali membawa Komuni.

Di bawah pengaturan khusus dengan Keuskupan Agung Galveston-Houston dan dengan bantuan Bapa James H. Kuczynski, Imam dari Gereja Maria Ratu Katolik di Friendswood, Texas, parokinya Hopkins ', rookie astronot membawa tempat khusus dengan enam hosti yang terkonsekrir yang dipecah/dibagi menjadi empat potongan. Itu cukup sehingga ia bisa mengambil Komuni sekali seminggu selama 24 minggu ia berada di pesawat ruang angkasa ISS.

"Itu benar-benar , sangat penting bagi saya," kata Hopkins, sekarang berumur 47 tahun , yang dibesarkan di sebuah peternakan di luar Richland, Missouri, di sebuah keluarga kesatuan Methodist tetapi barusaja menyelesaikan sebagai katekumen Kristen kelas dewasa dan menjadi Katolik sebelum masuk ke ruang angkasa.

Ia mengatakan ia ingin menjadi Katolik bukan hanya karena istri dan dua anak-anak remajanya yang Katolik tetapi karena "saya merasa ada sesuatu yang hilang dalam hidup saya."
Hopkins menyelesaikan dua perjalanan ruang angkasa untuk mengganti ruang pompa dengan sesama astronaut Rick Mastracchio. Sebelum keluar dari pesawat ISS, ia mengambil Komuni dengan baik.

"Peristiwa itu bisa membuat stres berat," katanya kepada Catholic News Service dari kantornya di Houston. "Mengetahui Yesus bersama saya ketika saya melangkah keluar dari pintu ke ruang vakum adalah penting bagi saya."

Seperti halnya praktek-praktek iman, terutama di kalangan umat Katolik di korps astronot, hampir tidak biasa. Pada tahun 1994, astronot Sid Gutierrez, Thomas Jones dan Kevin Chilton, seorang pelayan gembala yang luar biasa dari Komuni Kudus, merayakan layanan Komuni di pesawat dek penerbangan 125 mil di atas Samudera Pasifik.

Dan jauh sebelum ketiga orang yang melakukan pelayanan mereka, Frank Borman, pesawat l Apollo 8 mengorbit bulan pada malam Natal tahun 1968, dimungkinkan membaca Kitab Kejadian salah satu siaran paling mengesankan dalam sejarah ruang angkasa AS. Tujuh bulan kemudian, Buzz Aldrin, seorang penatua di gereja Presbyterian di Houston, merayakan layanan persekutuan untuk dirinya sendiri setelah mendarat di bulan dengan menggunakan alat-alat yang disediakan oleh gerejanya.

Astronot Muslim yang taat mengikuti pedoman Dewan Fatwa Nasional dikembangkan pada tahun 2007 yang menentukan modifikasi diperbolehkan untuk ritual tradisi seperti berlutut selama doa, menghadap ke Mekah ketika berdoa, dan mencuci. astronot Israel Ilan Ramon, yang meninggal saat masuk kembali pesawat shuttle Columbia pada tahun 2003 ketika pesawat itu mengalami kerusakan di atas Texas dan Louisian, 16 menit sebelum mendarat, membawa Alkitab ukuran kecil yang diberikan kepadanya oleh Presiden Israel dan telah disalin sesuai tradisional Shabbat Kiddush Yahudi ke buku hariannya sehingga ia bisa membacanya, menurut laporan media.

Pada misi jangka panjang pesawat ruang angkasa ISS, sesuai jadwal memberikan para astronot batas waktu pribadi dalam kesehariannya, yang memungkinkan mereka untuk berdoa, membaca Alkitab atau karya inspiratif lainnya, menulis dalam sebuah jurnal atau membuat renungan akan Tuhan. Hopkins menggunakan beberapa waktu untuk menjaga hal itu seusai bacaan Minggu dan homili mingguan dari imamnya, baik dari yang ia terima melalui email dan dari dukungan orang untuk keluarganya ditugaskan oleh NASA yang merupakan anggota dari parokinya.

"Para awak pesawatku mengetahui saya mempunyai Ekaristi itu," kata Hopkins. "Bahkan, saya berkoordinasi dengan komandan Rusia . Dia tahu segala sesuatu yang terjadi. Mereka semua sadar itu, tapi saya tidak pernah mencoba untuk membuat kesepakatan besar tentang hal itu dan mempublikasikan hal itu dan mereka semua baik. Mereka menghormati iman saya dan keinginan saya untuk mengikuti iman bahwa bahkan ketika saya masih di orbit. "

Astronot Mike Good, anggota dari paroki St. Paulus Rasul di Nassau Bay, Texas, dekat dengan pusat ruang angkasa NASA Johnson , dan veteran dua penerbangan ruang angkasa, menghabiskan sekitar 12 hari pada setiap misi di atas kapal pesawat ulang-alik. Membawa Komuni di ruang angkasa, kata dia, bukan sebagai keharusan.

"Tapi kalau aku akan melakukan ekspedisi enam bulan di ISS, saya akan berbicara dengan imam saya dan mencari tahu apa yang akan kami lakukan," kata Good.

Dari perspektif lain, Good , umur 53 tahun, dan veteran astronot Mike Massimino,umur 54 tahun, mengatakan kepada CNS bahwa kesempatan untuk terbang di angkasa menawarkan waktu untuk merenungkan ciptaan sebagaimana mereka menatap dari pesawat ruang angkasa apa yang disebut Bumi.

"Satu pikiran saya adalah bahwa Tuhan harus mengasihi kita untuk memberikan kita sebuah rumah yang indah," kata Massimino. "Ini memberi kepada saya pandangan tentang planet bagaimana sesuatu yang khusus itu dan bagaimana mencintai; kita yang memiliki tempat yang bagus dan bagaimana kita harus menghargai itu."

Good, partner ruang angkasa Massimino pada misi ulang alik 2009 yang melayani Teleskop luar angkasa Hubble, mengatakan ia merasa diberkati untuk melihat planet ini dari atas.

"Melihat kembali bumi, saya tidak bisa menggambarkan betapa indahnya itu dari jarak 300 mil," kata Good. "Melihat ke bawah, anda dapat mengatakan itu sebuah planet. langit yang hitam/gelap . Yang ada hanya pita biru yang tipis, apa yang kita lihat sebagai langit biru di Bumi. Anda menyadari seberapa kecil itu dan bagaimana rapuhnya planet itu.

"Itu hanya membuatnya begitu jelas bahwa Allah menciptakan tempat yang indah ini. Hanya ada kata kagum datang pada pikiran. ... Dan melihat keluar angkasa, itu hanya penglihatan yang jelas. Bintang-bintang tidak berkedip. Ini seperti gambaran yang canggih dari TV 3 D. Anda melihat keluar angkasa dan merasa sangat kecil. "

Kedua pria mengakui bahwa terbang ke ruang angkasa adalah berbahaya dan mereka menyiapkan sebelum misi mereka dengan berpartisipasi dalam sakramen tobat/rekonsiliasi. "Anda mencoba untuk menjadi warga negara yang baik, yang anda bisa lakukan karena itu adalah momen yang berbahaya , dimana anda akan mengambil bagian didalamnya," kata Massimino, yang juga terbang pada misi ulang alik ke Hubble pada tahun 2002.

Good, lulusan dari Universitas Notre Dame, mengharapkan bahwa ketika saat peluncuran datang, ada perasaan hubungan dengan Tuhan atau kekuatan yang lebih tinggi di antara semua orang menuju/menatap ke ruang angkasa.

"Menuju ke tempat peluncuran adalah seperti berada di sebuah lubang perlindungan," kata Good. "Tidak banyak orang ateis di lubang perlindungan. Saya tidak berpikir ada banyak orang ateis duduk di atas tempat peluncuran. "

NASA dan Roscosmos, Badan antariksa Rusia, mengijinkan astronot untuk membawa yaitu 3 pon barang-barang pribadi ke ruang angkasa. Beberapa umat Katolik yang telah terbang membawa salib, kartu doa, ikon dan benda-benda religious lainnya bersama mereka.

Di antara hal-hal itu Massimino membawa pada penerbangan pertamanya adalah bendera Vatican City, yang kemudian ia berikan kepada St. Yohanes Paulus II. Pada penerbangan kedua, ia membawa kartu doa yang menggambarkan Paus Benediktus XVI, yang dia berikan kepada Paus.
Hopkins, Good dan Massimino membawa kenang-kenangan, termasuk barang-barang religius, dari sekolah mereka, paroki dan teman-temannya ke ruang angkasa.

Salah satu astronot Katolik, Mark Vande Hei, umur 49 tahun, sedang mempersiapkan untuk misi pertamanya ke ISS Maret mendatang. Dia mengatakan dia telah berbicara sedikit dengan rekan Katolik tentang apa yang diharapkan. 11 bulan ke depan akan sangat sibuk karena ia melakukan latihan di Jepang, di seluruh AS dan di Rusia – dengan menyewa kosmodrom Baikonur di Kazakhstan. Untuk saat ini, persiapan spiritual tetap sama dengan doa sehari-hari dan menghadiri Misa biasa di paroki St. Paul Gereja Rasul di Nassau Bay.
"Saya berdoa rosario sambil berjalan merangkak," tambahnya.

Untuk menjaga semangat astronot 'tetap tinggi, NASA mengatur untuk memanggil sesekali selebriti pada penerbangan dan meminta setiap astronot dengan siapa mereka mungkin ingin berbicara. Vande Hei, yang memegang gelar sarjana dalam fisika dari Universitas St. John di Minnesota, mengatakan ia menyarankan Paus Fransiskus.

Permintaannya mungkin tidak berada di luar wilayah kemungkinan. Paus Benediktus berkomunikasi dengan awak kapal ISS di Mei 2011, percakapan selama 20 menit.


Sumber Link : https://­cnstopstories.com/­2016/04/07/­for-catholic-astronau­ts-flying-to-space-d­oesnt-mean-giving-up­-the-faith/

0 komentar:

Poskan Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.