Senin, 02 Mei 2016 Peringatan Wajib St. Atanasius, Uskup dan Pujangga Gereja

Senin, 02 Mei 2016
Peringatan Wajib St. Atanasius, Uskup dan Pujangga Gereja  
    
“Tuhan datang penuh cinta kepada kita. Ia menaruh belas kasih kepada kita” – St. Atanasius
        
Antifon Pembuka (Bdk. Sir 44:15.14)

Kebijaksanaan orang suci diwartakan para bangsa. Kemuliaannya dikabarkan umat, dan nama mereka hidup terus, dikenang turun-menurun. Alleluya. 

In the midst of the Church he opened his mouth, and the Lord filled him with the spirit of wisdom and understanding and clothed him in a robe of glory, alleluia.


Doa Pagi

Allah Bapa yang kekal dan kuasa, Engkau menugasi Santo Atanasius, Uskup-Mu, untuk membela keallahan Putra-Mu. Kami mohon semoga kebenaran ini semakin meresap di dalam hati kami sehingga kami semakin mendalami iman kami dan semakin berkembang dalam cinta kasih. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin. 
   
Bacaan dari Kisah Para Rasul (16:11-15) 
     
"Tuhan membuka hati Lidia, sehingga ia memperhatikan apa yang dikatakan oleh Paulus."
       
Setelah Paulus mendapat pesan dari Surga supaya menyeberang ke Makedonia, kami, Paulus dan Silas, bertolak dari Troas dan langsung berlayar ke Samotrake. Keesokan harinya tibalah kami di Neapolis; dan dari situ kami ke Filipi, kota pertama di bagian Makedonia ini, suatu kota perantauan orang Roma. Di kota itu kami tinggal beberapa hari. Pada hari Sabat kami keluar pintu gerbang kota. Kami menyusur tepi sungai dan menemukan tempat sembahyang Yahudi, yang sudah kami duga ada di situ. Setelah duduk, kami berbicara kepada perempuan-perempuan yang berkumpul di situ. Salah seorang dari perempuan-perempuan itu, yang bernama Lidia, turut mendengarkan. Ia seorang penjual kain ungu dari kota Tiatira, seorang yang beribadah kepada Allah. Tuhan membuka hatinya, sehingga ia memperhatikan apa yang dikatakan oleh Paulus. Sesudah dibaptis bersama-sama dengan seisi rumahnya, Lidia mengajak kami, katanya, “Jika kamu berpendapat, bahwa aku sungguh-sungguh percaya kepada Tuhan, marilah menumpang di rumahku.” Ia mendesak sampai kami menerimanya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.
  
Mazmur Tanggapan
Ref. Tuhan berkenan kepada umat-Nya
Ayat. (Mzm 149:1-2.3-4.5-6a.9b)
1. Nyanyikanlah bagi Tuhan lagu yang baru! Pujilah Dia dalam jemaah orang-orang saleh! Biarlah Israel bersukacita atas Penciptanya, biarlah Sion bersorak-sorai atas raja mereka.
2. Biarlah mereka memuji-muji nama-Nya dengan tarian, biarlah mereka bermazmur kepada-Nya dengan rebana dan kecapi! Sebab Tuhan berkenan kepada umat-Nya, Ia memahkotai orang yang rendah hati dengan keselamatan.
3. Biarlah orang saleh beria-ria dalam kemuliaan, biarlah mereka bersorak-sorai di atas tempat tidur! Biarlah pujian pengagungan Allah ada dalam kerongkongan mereka, itulah semarak bagi orang yang dikasihi Allah.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya
Ayat. (bdk. Yoh 15:26b.27b)
Roh Kebenaran akan bersaksi tentang Aku, sabda Tuhan; tetapi kamu juga harus bersaksi.
  
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Yohanes (15:26--16:4a)
    
"Roh kebenaran bersaksi tentang Yesus."
      
Dalam amanat perpisahan-Nya, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya, “Jikalau penghibur yang akan Kuutus dari Bapa datang, yaitu Roh kebenaran yang keluar dari Bapa, Ia akan bersaksi tentang Aku. Tetapi kamu juga harus bersaksi, karena kamu dari semula bersama-sama dengan Aku. Semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya kamu jangan kecewa dan menolak Aku. Kamu akan dikucilkan; bahkan akan datang saatnya bahwa setiap orang yang membunuh kamu akan menyangka bahwa ia berbuat bakti bagi Allah. Mereka akan berbuat demikian, karena mereka tidak mengenal baik Bapa maupun Aku. Tetapi semuanya ini Kukatakan kepadamu, supaya apabila datang saatnya, kamu ingat bahwa Aku telah mengatakannya kepadamu.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.
   
Renungan
 
 
 
    
Atanasius, lahir di kota Alexandria (sekarang Mesir) pada tahun 293 M. Ia berasal dari keluarga Yunani beragama Katolik. Pada masa mudanya ia telah belajar ilmu filsafat, teologi dan Kitab Suci. Pada tahun 318, Atanasius ditahbiskan menjadi diakon, dan ditunjuk sebagai sekretaris St. Alexander, Uskup Alexandria. Atanasius adalah pembela terbesar ajaran Gereja Katolik tentang Tritunggal Mahakudus, Keilahian Yesus Kristus dan misteri Inkarnasi (Penjelmaan) Sang Firman Allah menjadi Manusia. Santo yang hebat ini dikenal sebagai “Doktor Ortodoksi” karena perjuangannya yang besar dalam membela ajaran-ajaran iman yang lurus dan menentang ajaran-ajaran sesat.

 Sebagai sekretaris Uskup, ia berhubungan erat dengan para rahib padang gurun, seperti Santo Antonius, sang pertapa dari Mesir. St Atanasius sendiri sangat tertarik dengan kehidupan para rahib itu. Pada masa diakonatnya, bidaah Arianisme mulai menyebar luas. Arianisme ini dicetuskan oleh seorang imam bernama Arius dari Alexandria yang mengambil dasar ajaran dari imam sebelumnya, Lucian dari Samosata. Arianisme mengajarkan bahwa Yesus, Sang Firman Allah, diciptakan oleh Allah Bapa, sehingga Yesus tidak sehakikat dan tidak setara dengan Allah Bapa. Menanggapi ajaran sesat Arianisme, Atanasius bersama St. Alexander pergi menghadiri Konsili Nikea tahun 325 M. Dalam konsili itu, Atanasius terlibat aktif dalam diskusi-diskusi mengenai Keilahian Yesus Kristus, Pribadi kedua dalam Tritunggal Mahakudus. Pada Konsili Nikea ajaran mengenai Yesus yang setara dan sehakikat dengan Allah Bapa diteguhkan untuk menyangkal ajaran Arius.

 Atanasius adalah seorang uskup yang begitu gigih menolak ajaran Arius hingga hampir setengah abad (tahun 328-373). Atanasius menolak ajaran Arianisme karena sarat dengan pemahaman yang keliru tentang kodrat Yesus Kristus, Putra Allah. Ini menjadi sebuah ancaman terbesar bagi kehidupan umat Kristen saat itu.

 Selain sebagai pembela Allah yang sejati, Atanasius juga dikenal sebagai seorang uskup yang banyak menulis. Dengan tulisan-tulisannya, ia berusaha menerapkan dan membela ajaran iman yang benar. Atanasius juga seorang abdi Allah yang setia dan sungguh militan. Kendati ia diusir dari keuskupannya sendiri dan dikejar-kejar untuk dibunuh serta hidup di pengasingan (Trier, pada tahun 336), ia tetap setia kepada Allah sebab itu Allah selalu melindunginya.

 Atanasius meninggal pada 2 Mei 373. Oleh karena perannya yang besar, ia digelari sebagai St. Atanasius Agung. Santo agung ini dirayakan peringatannya setiap tanggal 2 Mei. Semoga kita pun tak mundur dalam pencobaan iman dan bergiat untuk memperteguh iman kepada Yesus Kristus, Putra Allah. 

Refleksi: “Keadilan bukan hanya soal tidak melakukan sesuatu yang jahat, karena tidak melakukan yang baik pun adalah jahat” (St. Atanasius). 

(Sumber: Fr. Juli Sihotang, O.Carm/RUAH 2016, sumber: A.J.M Mausolfe, J.K. Mausolfe, Saint Companions for Each Day, Mumbai, St. Pauls, 2013;http://www.imankatolik.or.id, www.indocell.net/yesaya /)
  
Antifon Komuni (1Kor 3:11)

Tidak ada seorangpun yang dapat meletakkan dasar lain dari pada dasar yang telah diletakkan, yaitu Yesus Kristus, alleluya. 

No one can lay a foundation other than the one that is there, namely, Jesus Christ, alleluia.

0 komentar:

Posting Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus
.
RENUNGANPAGI tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

The views expressed in the contents above are those of our users and do not necessarily reflect the views of RENUNGANPAGI