Senin, 04 Januari 2016 Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Senin, 04 Januari 2016
Hari Biasa Sesudah Penampakan Tuhan

Marilah kita mengenali palungan Yesus Kristus, Tuhan kita (St. Agustinus)


Antifon Pembuka

Hari mulia menyinari kita. Marilah menyembah Tuhan, hai segala bangsa. Hari ini cahaya cemerlang turun ke bumi.

A holy day has dawned upon us: Come, you nations, and adore the Lord, for a great light has come down upon the earth.


Doa Pagi


Allah Bapa, terangilah kami dengan cahaya ilahi, agar kami dapat melintasi kegelapan hidup ini dan sampai kepada terang-Mu yang abadi. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama dengan Dikau dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa, Allah, sepanjang segala masa. Amin.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Yohanes (1Yoh 3:22-4:6)
    
  
"Ujilah roh-roh, apakah mereka berasal dari Allah."
      
Saudara-saudaraku terkasih, apa saja yang kita minta dari Allah, kita peroleh dari pada-Nya, karena kita menuruti segala perintah-Nya dan berbuat apa yang berkenan kepada-Nya. Dan inilah perintah-Nya itu: supaya kita percaya akan nama Yesus Kristus, Anak-Nya, dan supaya kita saling mengasihi sesuai dengan perintah yang diberikan Kristus kepada kita. Barangsiapa menuruti segala perintah-Nya, ia diam di dalam Allah dan Allah di dalam dia. Dan beginilah kita ketahui bahwa Allah ada di dalam kita, yaitu dalam Roh yang telah Ia karuniakan kepada kita. Saudara-saudaraku terkasih, janganlah setiap roh kamu percayai, tetapi ujilah roh-roh itu, apakah mereka berasal dari Allah. Sebab banyak nabi palsu telah muncul dan pergi ke seluruh dunia. Beginilah kita mengenal Roh Allah: Setiap roh yang mengaku bahwa Yesus Kristus telah datang sebagai manusia, berasal dari Allah, tetapi setiap roh yang tidak mengakui Yesus, tidak berasal dari Allah. Roh ini adalah roh antikristus, dan tentang dia telah kamu dengar bahwa ia akan datang, bahkan sekarang ini sudah ada di dalam dunia. Kamu berasal dari Allah, anak-anakku, dan kamu telah mengalahkan nabi-nabi palsu itu, sebab Roh yang ada di dalam kamu lebih besar daripada roh yang ada di dalam dunia. Mereka itu berasal dari dunia; sebab itu mereka berbicara tentang hal-hal duniawi, dan dunia mendengarkan mereka. Kamu berasal dari Allah! Barangsiapa berasal dari Allah, ia mendengarkan kami. Barangsiapa tidak berasal dari Allah, ia tidak mendengarkan kami. Itulah tandanya Roh Kebenaran dan roh yang menyesatkan.
Demikianlah sabda Tuhan.
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan
Ref. Bangsa-bangsa akan Kuberikan kepadamu menjadi milik pusakamu.
Ayat. (Mzm 2:7-8.10-11)
1. Aku akan menceritakan tentang ketetapan Tuhan: Ia berkata kepadaku, Anak-Kulah engkau! Pada hari ini engkau telah Kuperanakkan. Mintalah kepada-Ku, maka bangsa-bangsa akan Kuberikan kepadamu menjadi milik pusakamu, dan ujung bumi menjadi kepunyaanmu.
2. Oleh sebab itu, hai raja-raja, bertindaklah bijaksana, terimalah pengajaran, hai para hakim dunia! Beribadahlah kepada Tuhan dengan takwa, dan ciumlah kaki-Nya dengan gemetar.

Bait Pengantar Injil
Ref. Alleluya, alleluya
Ayat. (Mat 9:35b)
Yesus memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Matius (4:12-17.23-25)
  
"Kerajaan Surga sudah dekat"
   
Ketika mendengar bahwa Yohanes Pembaptis ditangkap, Yesus menyingkir ke Galilea. Ia meninggalkan Nazaret dan diam di Kapernaum, di tepi danau, di daerah Zebulon dan Naftali, supaya genaplah firman yang disampaikan oleh Nabi Yesaya: Tanah Zebulon dan tanah Naftali, jalan ke laut, daerah seberang Sungai Yordan, Galilea, wilayah bangsa-bangsa lain; bangsa yang diam dalam kegelapan telah melihat Terang yang besar, dan bagi mereka yang diam di negeri yang dinaungi maut telah terbit Terang. Sejak waktu itu Yesus memberitakan, "Bertobatlah, sebab Kerajaan Surga sudah dekat!" Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah-rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan di antara bangsa itu. Maka tersiarlah berita tentang Dia di seluruh Siria, dan dibawalah kepada-Nya semua orang yang buruk keadaannya, yang menderita pelbagai penyakit dan sengsara, yang kerasukan, yang sakit ayan dan lumpuh, lalu Yesus menyembuhkan mereka. Maka orang banyak berbondong-bondong mengikuti Dia. Mereka datang dari Galilea dan dari Dekapolis, dari Yerusalem, dari Yudea dan dari seberang Yordan.
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus.

Renungan

“Bertobatlah, sebab Kerajaan Surga sudah dekat!” Sabda Yesus yang sangat populer ini mungkin sudah terkesan ‘biasa’ bagi kita yang hampir setiap tahun mendengarnya. Lalu, apakah karena sudah hafal di luar kepala kemudian kita melupakan esensi murni dari Sabda itu? Ataukah justru kita bisa menggali nilai yang lebih baru dari sabda ini? Mari sejenak merenung.

Kerajaan Surga yang digambarkan kebanyakan orang kadang memang jauh di luar perkiraan. Mungkin kita sendiri kalau ditanya, Kerajaan Surga itu seperti apa? Kita akan menjawab, kerajaan yang damai, aman, tenteram, hidup nyaman, dan sebagainya. Bisa dipastikan jawaban dari kita tidak jauh dari jangkauan kenyamanan. Padahal, Kerajaan Surga yang sebenarnya digambarkan oleh Gereja adalah sebuah situasi/suasana di mana Allah meraja. Jadi, bukan melulu kerajaan seperti yang sering kita bayangkan atau kita lihat dalam televisi berupa bangunan fisik, melainkan sebuah makna/situasi yang menempatkan Allah sebagai raja. Permenungan kita berlanjut semakin dalam, bagaimana kita bisa mencapai Kerajaan Surga tersebut? Kerajaan Surga itu bisa diperoleh dengan keterbukaan hati untuk mendengarkan dan menerima Sabda Allah, melalui jalan pertobatan, mohon kerahiman Allah segala dosa dan kelemahan yang kita lakukan. Itu menjadi alternatif cara yang bisa dilakukan untuk bisa merasakan Kerajaan Surga.

Syukur, bahwasanya bulan Desember tahun 2015 yang lalu, Paus Fransiskus mencanangkan tahun 2016 sebagai tahun Kerahiman Ilahi. Gereja, melalui Paus sebagai wakil Kristus berkenan membuka diri dan mengundang lebih banyak orang untuk menuju Kerajaan Surga. Maka, ada baiknya kita menggunakan kesempatan dan kemurahan hati Gereja ini dengan sebaik-baiknya. Mengakui, merenungi setiap kesalahan dan dosa kita, lalu memohon pengampunan dari Gereja melalui sakramen rekonsiliasi. Kemudian, kita akan kembali lahir sebagai manusia baru, ciptaan baru, sebagai anggota Kerajaan Surga yang terbebas dari beban-beban kerapuhan manusia.

Seperti yang Yesus lakukan pada bacaan hari ini, Kerajaan Surga yang diwartakan-Nya mampu menarik banyak orang untuk datang kepada-Nya, mendengarkan ajaran-Nya, memohon rahmat pengampunan dosa, dan berbuah pada kesembuhan bagi yang sakit, kebahagiaan bagi yang sengsara. Kapan kita akan mulai menapaki jalan pertobatan ini? Ketika Tuhan sudah membukakan pintu gerbang Kerajaan Surga, adakah kita hanya akan berdiri dan duduk di depan pintu saja? Ataukah kita akan bergegas membuka diri, menggandeng banyak orang untuk masuk merasakan Kerajaan Surga? Selamat merenung. Selamat memasuki rahmat kerahiman Tuhan. (KAN/Inspirasi Batin 2016)

Antifon Komuni (Yoh 1:14)

Kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran.

We have seen his glory, the glory of an only Son coming from the Father, filled with grace and truth.

0 komentar:

Poskan Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.