Salib di pusat Altar

OFFICE FOR THE LITURGICAL CELEBRATIONS
OF THE SUPREME PONTIFF



Salib di Pusat Altar

Kompendium dari Katekismus Gereja Katolik bertanya: "Apakah liturgi itu?" Dan jawaban:
Liturgi adalah perayaan misteri Kristus dan khususnya misteri Paskah. Melalui pelaksanaan jabatan imam Yesus Kristus, liturgi mewujud dalam tanda-tanda dan membawa pengudusan manusia. Doa bersama yang karena Allah ditawarkan sebagai Tubuh Mistik Kristus, yaitu, dengan kepala dan oleh anggotanya. (n. 218)

Dari definisi ini, seseorang memahami bahwa Kristus Imam Abadi dan Misteri Paskah dari Sengsara-Nya, Kematian dan Kebangkitan berada di tengah-tengah aksi liturgi Gereja. Liturgi harus dirayakan secara terbuka menurut kebenaran teologis ini. Selama berabad-abad, tanda yang dipilih oleh Gereja untuk mengarahkan hati dan tubuh selama liturgi telah menggambarkan Yesus yang tersalib.

Pusat salib dalam perayaan ibadah ilahi itu lebih jelas di masa lalu, ketika kebiasaan normatif adalah bahwa keduanya; imam dengan setia akan membelakangi dan menghadap salib selama perayaan Ekaristi. Salib ditempatkan di tengah atas altar, yang pada gilirannya melekat pada dinding, menurut norma. Untuk kebiasaan ini merayakan Ekaristi "yang menghadap umat," seringkali salib diletakkan di sisi altar, sehingga kehilangan posisi utamanya.

Kemudian -teolog dan Kardinal Joseph Ratzinger berkali-kali telah menggarisbawahi bahwa, bahkan selama perayaan "menghadap umat," salib harus berada di posisi utama, dan hal itu tidak mungkin memikirkan tentang penggambaran salib Tuhan - yang mengekspresikan pengorbanan-Nya dan karenanya merupakan yang terpenting dari Ekaristi - bisa juga dalam beberapa cara menjadi sumber gangguan. Setelah menjadi Paus, Benediktus XVI, dalam kata pengantar edisi pertama Gesammelte Schriften yang ditulisnya, mengatakan bahwa ia bahagia tentang ada fakta bahwa proposalnya itu melampaui karangan terkenalnya, yaitu: Semangat Liturgi “The Spirit of Liturgy”, hal itu membuat suatu kemajuan. Proposal itu terdiri dari saran bahwa: "Apabila berbalik secara umum mengarah langsung ke timur tidak mungkin, maka salib dapat berfungsi sebagai interior arah 'timur'dalam pengakuan iman. Ini harus berdiri di tengah-tengah altar dan menjadi titik umum/ fokus bagi keduanya, imam dan umat saat berdoa . "1

Salib berada di tengah altar mengulang kembali begitu banyak makna indah dari Liturgi Suci, yang dapat diringkas dengan mengacu pada ayat 618 dari Katekismus Gereja Katolik, sebuah bagian yang menyimpulkan dengan kutipan indah dari St. Rosa dari Lima:

Salib adalah pengorbanan Kristus yang unik, "suatu mediator antara Allah dan manusia" (1 Tim 2: 5). Tapi karena dalam inkarnasi Pribadi ilahi-Nya Dia dalam beberapa cara bersatu dalam diri-Nya kepada setiap orang, "kemungkinan menjadi bermitra, dengan cara yang diketahui oleh Allah dalam misteri Paskah" yang ditawarkan kepada semua orang (Gaudium et Spes, n. 22). Dia menyebut murid-muridnya untuk "memikul salib [mereka] dan mengikuti [Dia]" (Mat 16:24), bagi "Kristus menderita untuk [kita], meninggalkan [kita] sebagai contoh sehingga [kita] harus mengikuti langkah-Nya" (1 Pt 2:21). Kenyataannya, Yesus menginginkan untuk bersatu dengan pengorbanan penebusan-Nya bagi orang-orang yang menjadi penerima berkat pertama (lih Mrk 10:39; Yoh 21: 18-19; Kol 1:24). Hal ini terungkap sepenuhnya dalam peristiwa Bunda-Nya, yang dikaitkan lebih erat daripada orang lain dalam misteri penderitaan penebusan-Nya (lih Luk 2:35). "Terlepas dari salib, tidak ada tangga lain yang kita dapat masuk surga" (St. Rose dari Lima, di P. Hansen, Vita Mirabilis [Louvain, 1668]).



1 The Spirit of the Liturgy (San Francisco: Ignatius Press, 2000), 83.

Diterjemahkan oleh: AG  
Sumber:
http://www.vatican.va/news_services/liturgy/details/ns_lit_doc_20091117_crocifisso_en.html

0 komentar:

Posting Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus
.
RENUNGANPAGI tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

The views expressed in the contents above are those of our users and do not necessarily reflect the views of RENUNGANPAGI