"Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" (Yoh 1,49)

Senin, 24 Agustus 2015
Pesta St. Bartolomeus, Rasul 
 
Why. 21:9b-14; Mzm. 145:10-11,12-13ab,17-18; Yoh. 1:45-51

"Rabi, Engkau Anak Allah, Engkau Raja orang Israel!" (Yoh 1,49)

Hari ini kita merayakan pesta rasul Bartolomeus. Kemungkinan, dia adalah orang yang sama dengan Natanael yang dikisahkan dalam Injil ini. Kemungkinan juga, dia berasal dari kalangan petani mengingat Yesus melihatnya berada di bawah pohon ara, entah sedang istirahat (ngèyup) atau memang petani ara. Saya tertarik dengan dinamika iman yang dialaminya. Semula, ia meragukan Yesus. Namun, setelah diajak oleh Filipus untuk datang dan melihat-Nya, kemudian mendengar sendiri apa yang dikatakan-Nya, Ia menjadi percaya. Dan sebagai buah dari imannya itu, Yesus menjanjikan bahwa ia akan melihat hal-hal besar. Dimamika seperti ini, kiranya juga baik untuk kita jadikan sebagai dinamika hidup beriman kita. Mungkin, kita pernah mengalami keraguan. Namun, kemauan untuk tetap datang kepada Tuhan, melihat-Nya dengan mata iman dan mendengarkan sabda-sabda-Nya, akan semakin memupuk iman kita. Dalam Misa, di mana dengan mata iman kita melihat Yesus yang hadir dalam rupa roti ekaristi, apalagi kemudian menyambut-Nya, kita mendapatkan daya hidup ilahi yang meneguhkan iman kita. Dengan mendengarkan atau membaca sabda Tuhan kita juga akan semakin melihat dan mengimani hal-hal besar yang dikerjakan-Nya.

Doa: St. Bartolomeus, doakanlah kami agar kami mampu mengatasi keraguan iman kami dengan datang kepada Tuhan dan mendengarkan-Nya. Amin. -agawpr- (Rm. Ag. Agus Widodo, Pr)

0 komentar:

Poskan Komentar

Akulah pokok anggur dan kamulah ranting-rantingnya. Barangsiapa tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia, ia berbuah banyak, sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa. Barangsiapa tidak tinggal di dalam Aku, ia dibuang ke luar seperti ranting yang menjadi kering, kemudian dikumpulkan orang dan dicampakkan ke dalam api lalu dibakar. Jikalau kamu tinggal di dalam Aku dan firman-Ku tinggal di dalam kamu, mintalah apa saja yang kamu kehendaki, dan kamu akan menerimanya. Dalam hal ini Bapa-Ku dipermuliakan, yaitu jika kamu berbuah banyak, dan dengan demikian kamu adalah murid-murid-Ku.”
-------------------------------------------------------------------

--KOMENTAR DINONAKTIFKAN--
Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.