Minggu, 15 September 2013 Hari Minggu Biasa XXIV

Minggu, 15 September 2013
Hari Minggu Biasa XXIV
   
"Pengakuan dosa secara lengkap dan pengampunan perorangan, tetap merupakan jalan biasa satu-satunya untuk pendamaian umat beriman dengan Allah dan dengan Gereja, kecuali pengakuan dosa semacam itu tidak mungkin atau secara fisik atau secara moral" (OP 31). Untuk itu ada alasan-alasan kuat. Kristus bertindak dalam setiap Sakramen. Ia mendekati secara pribadi setiap pendosa: "Hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni" (Mrk 2:5). Ia adalah dokter yang berpaling kepada setiap orang sakit secara tersendiri, yang membutuhkan-Nya Bdk. Mrk 2:17., supaya menyembuhkannya. Ia membangun semua orang sakit dan menggabungkan mereka lagi ke dalam persekutuan persaudaraan. Dengan demikian pengakuan pribadi adalah bentuk perdamaian yang paling nyata untuk perdamaian dengan Allah dan dengan Gereja. --- Katekismus Gereja Katolik, 1484

  
Antifon Pembuka (Sir 36:18)
 
Damai sejahtera, ya Tuhan, berikanlah kepada mereka yang berharap kepada-Mu, agar terbuktilah kebenaran para nabi. Dengarkanlah doa hamba-hamba dan umat-Mu.
    
Doa Pagi

Allah Bapa kami yang maharahim, meskipun kami mencari jalan sendiri yang lain de-ngan jalan-Mu, namun Engkau datang juga kepada kami. Orang berdosa Kau ajak bertobat dan yang ter-sesat Kau cari. Perkenankanlah kami selalu saling memberi kesempatan, mencari yang hilang, dan bangga serta gembira, karena persahabatan kami dengan Dikau dapat dipulihkan kembali. Dengan pengantaraan Yesus Kristus, Putra-Mu, Tuhan kami, yang bersama Dikau, dalam persatuan Roh Kudus, hidup dan berkuasa kini dan sepanjang masa. Amin.

Bacaan dari Kitab Keluaran (32:7-11.13-14)
 
"Menyesallah Tuhan atas malapetaka yang dirancangkan-Nya atas umat-Nya."
 
Di Gunung Sinai Allah berfirman kepada Musa, “Pergilah, turunlah, sebab bangsamu yang kaupimpin keluar dari tanah Mesir telah rusak perilakunya. Begitu cepat mereka menyimpang dari jalan yang Kuperintahkan kepada mereka. Mereka telah membuat anak lembu tuangan, dan kepadanya mereka sujud menyembah serta mempersembahkan kurban sambil berkata: Hai Israel, inilah Allahmu yang telah menuntun engkau keluar dari tanah Mesir.” Lagi firman Tuhan kepada Musa, “Telah Kulihat bangsa ini, dan sesungguhnya mereka adalah suatu bangsa yang tegar tengkuk! Oleh sebab itu biarkanlah murka-Ku bangkit terhadap mereka, dan Aku akan membinasakan mereka; tetapi Engkau akan Kubuat menjadi bangsa yang besar.” Lalu Musa mencoba melunakkan hati Tuhan, Allahnya, dengan berkata, “Mengapakah Tuhan, murka-Mu bangkit terhadap umat-Mu, yang telah Kaubawa keluar dari tanah Mesir dengan kekuatan yang besar dan dengan tangan yang kuat? Ingatlah kepada Abraham, Ishak dan Israel, hamba-hamba-Mu itu, sebab kepada mereka Engkau telah bersumpah demi diri-Mu sendiri dengan berfirman kepada mereka: Aku akan membuat keturunanmu sebanyak bintang di langit, dan seluruh negeri yang telah Kujanjikan ini akan Kuberikan kepada keturunanmu, supaya dimilikinya untuk selama-lamanya.” Dan menyesallah Tuhan atas malapetaka yang dirancangkan-Nya atas umat-Nya.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Mazmur Tanggapan, re = c, 4/4, PS 812
Ref. Kasihanilah, ya Tuhan, Kaulah pengampun yang rahim dan belas kasih-Mu tak terhingga.
Ayat. (Mzm 51:3.4.12-13.17.19; Ul: Luk 15:18)
1. Kasihanilah aku, ya Allah, menurut kasih setia-Mu, Menurut besarnya rahmat-Mu hapuskanlah pelanggaranku. Bersihkanlah aku seluruhnya dari kesalahanku, dan tahirkanlah aku dari dosaku!
2. Ciptakanlah hati yang murni dalam diriku, ya Allah, dan baharuilah semangat yang teguh dalam batinku. Janganlah membuang aku dari hadapan-Mu, Dan janganlah mengambil roh-Mu yang kudus dari padaku.
3. Ya Tuhan, bukalah bibirku, supaya mulutku mewartakan puji-pujian kepada-Mu. Persembahanku kepada-Mu ialah jiwa yang hancur; Hati yang remuk redam tidak akan Kaupandang hina, ya Allah.

Bacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus kepada Timotius (1:12-17)
 
"Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa."

Saudaraku terkasih, aku bersyukur kepada Kristus Yesus, Tuhan kita, yang menguatkan aku, karena Ia menganggap aku setia, dan memercayakan pelayanan ini kepadaku. Padahal tadinya aku seorang penghujat dan seorang penganiaya yang ganas. Tetapi kini aku telah dikasihi-Nya, karena semuanya itu telah kulakukan tanpa pengetahuan, yaitu di luar iman. Malahan kasih karunia Tuhan kita itu telah dilimpahkan kepadaku bersama dengan iman dan kasih dalam Kristus Yesus. Sabda ini benar, dan patut diterima sepenuhnya, yaitu bahwa Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang-orang berdosa. Dari antara mereka akulah yang paling berdosa. Tetapi justru karena itu, aku dikasihani, agar dalam diriku sebagai orang yang paling berdosa ini, Yesus Kristus menunjukkan seluruh kesabaran-Nya. Dengan demikian aku menjadi contoh bagi mereka yang kemudian percaya kepada-Nya dan memperoleh hidup yang kekal. Hormat dan kemuliaan sampai selama-lamanya bagi Raja segala zaman, Allah yang kekal, yang tak tampak, yang esa. Amin.
Demikianlah sabda Tuhan
U. Syukur kepada Allah.

Bait Pengantar Injil, do = f, 4/4, PS 960
Ref. Alleluya, alleluya, alleluya
Ayat. (2Kor 5:19)
Dalam Kristus Allah mendamaikan dunia dengan diri-Nya, dan telah mempercayakan berita perdamaian itu kepada kami.

Inilah Injil Yesus Kristus menurut Lukas 15:1-32 (Singkat: 15:1-10)
 
"Akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat."
 
Para pemungut cukai dan orang-orang berdosa biasa datang kepada Yesus utk mendengarkan Dia. Maka bersungut-sungutlah orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat, katanya, “Ia menerima orang-orang berdosa, dan makan bersama-sama dengan mereka.” Maka Yesus menyampaikan perumpamaan ini kepada mereka, “Siapakah di antara kamu yang mempunyai seratus ekor domba lalu kehilangan seekor, tidak meninggalkan yang 99 ekor di padang gurun dan pergi mencari yang sesat itu sampai ia menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia lalu meletakkan domba itu di atas bahu dengan gembira, dan setibanya di rumah ia memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dombaku yang hilang telah kutemukan’. Aku berkata kepadamu: Demikian juga akan ada sukacita di surga karena satu orang berdosa yang bertobat, lebih daripada sukacita karena 99 orang benar yang tidak memerlukan pertobatan. Atau perempuan manakah yang mempunyai sepuluh dirham, lalu kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai menemukannya? Dan kalau telah menemukannya, ia akan memanggil sahabat-sahabat dan tetangga-tetangganya serta berkata, ‘Bersukacitalah bersama aku, sebab dirhamku yang hilang itu telah kutemukan.’ Aku berkata kepadamu: Demikianlah juga akan ada sukacita pada malaikat-malaikat Allah karena satu orang berdosa yang bertobat.”
Demikianlah Injil Tuhan
U. Terpujilah Kristus

Renungan


Seorang teman mengatakan, bila ia melihat kain tradisional di pasar, ia ingat akan kasih Allah. Alasannya begitu sederhana. Sebagaimana perajin menggunakan benang yang rapuh dan merajutnya dengan penuh kasih agar menjadi kain yang indah, demikian Allah mau menggunakan dirinya yang rapuh dan merajutnya dengan penuh kasih.

Kemurahan hati Allah takkan pernah usang untuk dikisahkan. Kasih-Nya selalu membarui hidup kita. Bila kita melihat perumpamaan-perumpamaan dalam Injil hari ini (Luk 15:1-32), kita menjadi sadar betapa Allah mengasihi kita. Ia tidak menghendaki kematian orang berdosa namun merindukan pertobatan. Rasul Paulus mengatakan dengan sangat indah dalam suratnya kepada Timotius (1Tim 1:12-17). Ia yang dahulunya adalah seorang yang paling bersemangat untuk menganiaya pengikut Kristus, kini berkat kesabaran dan kasih Tuhan, ia boleh menjadi pengikut-Nya.

Telah begitu banyak kisah pertobatan kita dengar dari Kitab Suci. Kisah-kisah ini sungguh menginspirasi kita untuk senantiasa melakukan pertobatan. Kisah ini bukanlah kisah milik Rasul Paulus saja, atau kisah milik si bungsu saja, namun juga menyangkut kisah hidup kita. Bisa saja kita tidak melakukan perbuatan sekejam Paulus sebelum bertobat atau berfoya-foya seperti si bungsu. Kita tidak menganiaya orang, kita tidak membunuh, tidak menghabiskan harta untuk hal-hal yang tidak baik. Namun, sesungguhnya kita adalah Paulus dan si bungsu dalam situasi yang berbeda.

Setiap kita pasti memiliki kisah hidup sendiri yang unik dan berbeda satu sama lain. Namun, bila ditarik benang merah, akan terajut sebuah untaian kisah di antara jutaan kisah hidup manusia. Untaian kisah itu adalah kisah kasih Allah. Allah menyapa kita secara pribadi melalui peristiwa-peristiwa hidup kita. Kadang sapaan itu begitu lembut sehingga sering nyaris tak terdengar. Kadang sapaan itu terabaikan oleh hiruk-pikuk dunia ini. Hidup kita jalani seturut apa yang baik menurut kita, dan kita lupa satu hal. Kita lupa bahwa Allah merindukan kita untuk bertumbuh dalam kasih-Nya, untuk belajar percaya secara lebih mendalam.

Melalui Injil hari ini, kita diingatkan kembali akan panggilan kita sebagai orang kristen. Panggilan menuju kekudusan. Kekudusan pertama-tama bukanlah tidak berbuat dosa, namun lebih dari itu, kekudusan adalah kemauan untuk bekerja sama dengan Allah dalam membarui diri. Melalui kerinduan untuk selalu dekat dengan Allah, pertobatan batin yang terus-menerus, kita telah melangkah maju menuju kekudusan hidup. Hanya melalui kekudusanlah kita dapat memandang Allah.

Hidup harian kita adalah untaian benang yang dapat dirajut menjadi sebuah kain kehidupan yang indah, bila kita mau mempersembahkan kepada Allah. Ada banyak pilihan dalam hidup kita. Namun, semoga pilihan kita adalah untuk mengasihi Allah yang telah terlebih dahulu mengasihi kita. Kasih disempurnakan dalam tindakan. Senyum, sapaan dan doa tampaknya sederhana namun inilah jalan kecil kita untuk mengasihi sesama. Hari ini, tersenyum .... dan berdoalah!


RUAH

0 komentar:

Poskan Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.