Hari Raya Tritunggal Mahakudus - 26 Mei 2013


Hari Raya Tritunggal Mahakudus/C – Minggu, 26 Mei 2013
Ams 8:22-31; Rm 5:1-5; Yoh 16:12-15


Satu minggu setelah Hari Raya Pentekosta, Gereja merayakan Hari Raya Tritunggal Mahakudus. Sebab, dengan turunnya Roh Kudus pada hari Pentekosta, kita telah menerima anugerah kasih Allah secara lengkap, baik yang dikerjakan oleh Allah Bapa, Allah Putera, maupun Allah Roh Kudus. Ketiga pribadi Tritunggal tersebut mewahyukan Diri masing-masing dalam tugas yang dapat dibedakan namun tidak dapat dipisahkan.

Dalam kehidupan sehari-hari, iman akan Allah Tritunggal ini sebenarnya selalu kita hayati dan kita ungkapkan, kendati kita tanpa memikirkannya. Dalam satu hari, pasti lebih dari satu kali, kita membuat tanda salib, “dalam Nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus”. Kita berdoa Kemuliaan kepada “Bapa, dan Putera, dan Roh Kudus”. Kita mengucapkan Aku Percaya akan “Allah Bapa yang mehakuasa … dan akan Yesus Kristus … akan Roh Kudus …”. Dalam perayaan Ekaristi ini saja, kita minimal 2x membuat tanda salib dan satu kali memadahkan kemuliaan. Maka, kalau hari ini kita merayakan Tritunggal Mahakudus, sebenarnya setiap saat kita sudah menghayatinya. Hanya saja, mungkin tidak mudah bagi kita untuk memahami dan menjelaskannya. Memang, Tritunggal Mahakudus itu, bukan pertama-tama untuk dimengerti, dipahami dan dijelaskan, tetapi untuk diimani. Baru setelah kita mengimani, kita berusaha untuk memahaminya, sepebagaimana dinyatakan oleh St. Anselmus: “credo ut intelligam” (aku percaya supaya mengerti).

Kita menyadari bahwa misteri tentang Allah tidak dapat dijelaskan dan dipahami sampai tuntas. St. Agustinus, seorang yang sangat cerdas pun akhirnya menyadari bahwa akal budinya tidak mampu untuk memahami seluruh misteri Allah Tritunggal. Ia sadar akan keterbatasannya ini melalui pengalaman yang sangat sederhana. Suatu hari, ia berjalan-jalan di pantai dan melihat seorang anak sedang membuat lubang di pasir. Ketika ditanya, anak itu mengatakan bahwa ia ingin memindahkan seluruh air laut ke dalam sumur itu. Suatu hal yang sangat mustahil. Agustinus pun sadar bahwa anak kecil itu merupakan gambaran dirinya yang ingin memasukkan seluruh misteri Allah Tritunggal yang mahabesar dan mahaluas ke dalam otaknya yang amat kecil dan terbatas. Lalu bagaimana kita memahaminya?

Iman akan Tritunggal Mahakudus adalah Iman akan Satu Allah. "Hanya Tuhan Allah di langit dan di bumi, tidak ada yang lain" (Ul 4: 39). Namun, Allah yang tunggal itu terdiri dari tiga pribadi, yaitu: Allah Bapa (Pribadi pertama), Allah Putera (Pribadi kedua), dan Allah Roh Kudus (Pribadi ketiga). Ketiga pribadi tersebut merupakan satu kesatuan (1Yoh 5:7). Yesus menunjukkan persatuan yang tak terpisahkan dengan Allah Bapa, “Aku dan Bapa adalah satu” (Yoh 10:30); “Barangsiapa telah melihat Aku, ia telah melihat Bapa…” (Yoh 14:9). Allah Bapa sendiri menyatakan bahwa Yesus adalah Anak-Nya yang terkasih, yaitu pada waktu pembaptisan Yesus (Luk 3: 22) dan waktu Yesus dimuliakan di atas gunung (Mat 17:5).

Selain menyatakan kesatuan-Nya dengan Allah Bapa, Yesus juga menyatakan kesatuan-Nya dengan Roh Kudus, yaitu Roh yang dijanjikan-Nya kepada para murid dan disebut-Nya sebagai Roh Kebenaran yang keluar dari Bapa, (Yoh 16:23). Roh Kebenaran ini adalah Roh Yesus sendiri, sebab Ia adalah Kebenaran (Yoh 14:6). Kesatuan ini ditegaskan kembali oleh Yesus dalam pesan terakhir-Nya sebelum naik ke surga, “…Pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa, dan Anak, dan Roh Kudus…”(Mat 28:18-20).

Kesatuan Bapa, Putera, dan Roh Kudus yang merupakan tiga Pribadi Allah yang Tunggal, didasari oleh kasih yang sempurna demi keselamatan manusia. Sebab, karena kasih-Nya yang begitu besar, Allah Bapa menciptakan manusia dan menghendaki agar manusia ciptaan-Nya itu selamat (bdk. LG 2). Kenyataannya, manusia jatuh ke dalam dosa yang menyebabkan kematian. Namun, kasih Allah tetap berlaku. Ia tetap menghendaki keselamatan bagi manusia. Oleh karena itu, Bapa mengutus Putera-Nya, Yesus Kristus, untuk menebus manusia. Melalui wafat dan kebangkitan Yesus, Sang Allah Putera, terlaksanalah karya penyelamatan umat manusia (bdk. LG. 3). Sesudah Yesus bangkit dan naik ke surga, diutuslah Roh Kudus untuk meneruskan karya keselamatan Allah dengan membimbing peziarahan hidup kita menuju keselamatan abadi (bdk. LG 4).

Dengan demikian, merayakan Tritunggal Mahakudus berarti merayakan dan mengalami misteri kasih Allah yang Esa demi keselamatan kita. Karya keselamatan itu, direncanakan dan dikehendaki oleh Allah Bapa, dilaksanakan oleh Allah Putera, dan diteruskan serta dijamin untuk selama-lamanya oleh Allah Roh Kudus (bdk. Rm 5:1-5). Demikianlah, ketiga pribadi Tritunggal mewahyukan Diri masing-masing dalam tugas yang dapat dibedakan namun tidak dapat dipisahkan karena ketiganya merupakan satu-kesatuan yang sempurna. Kesatuan antara ketiga pribadi itu sedemikian mendalam sehingga keesaan Allah tidak berubah. Bapa, Putra dan Roh Kudus ialah tiga pribadi dari Allah yang satu.

Berhadapan dengan misteri Allah yang tak terselemani ini, ada dua hal yang baik untuk kita hayati. Pertama, kita diajak untuk mengambil sikap iman yang terbuka pada bimbingan Roh Kudus. Dialah Roh Kebenaran, yang akan memimpin kita pada seluruh kebenaran dan akan memberitakan kepada kita hal-hal yang akan datang (Yoh 16:13). Secara konkret, setiap kali membuat tanda salib “Dalam nama Bapa dan Putera dan Roh Kudus” marilah kita lebih menghayatinya. Dengan mengucapkan kata-kata ini, kita menyerahkan hidup kita, pekerjaan kita dan semua yang akan kita alami ke dalam bimbingan, perlindungan, dan berkat Allah Tritunggal Mahakudus.

Kedua, karena mengimani dan merayakan Tritunggal Mahakudus itu berarti merayakan kasih Allah yang dicurahkan demi keselamatan kita, maka marilah kita sungguh menyadari betapa besar kasih Allah kepada kita. Kita orang berdosa yang seharusnya dihukum dan mengalami maut (kematian) untuk selama-lamanya, tetapi kita diselamatkan dan dianugerahi hidup kekal. Seraya menyadari kasih Allah itu, kita juga diundang untuk menghadirkan dan memenyalurkan kasih Allah kepada sesama supaya semakin banyak orang mengalami karya penyelamatan-Nya.

Ag. Agus Widodo, Pr

0 komentar:

Poskan Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.