PERTEMUAN I: MENYEMBUHKAN ORANG BUSUNG AIR (Lukas 14:1-6) (BKSN-KAJ)

PERTEMUAN I
MENYEMBUHKAN ORANG BUSUNG AIR (Lukas 14:1-6)


DOA PEMBUKA

(Pemandu mengajak seluruh peserta berdoa memohon bimbingan Roh Kudus agar dapat memahami firman Allah yang hendak dibaca dan direnungkan)

LECTIO


Pemandu membacakan dan menjelaskan isi perikop. Bahan yang tersedia di bawah ini dapat membantu pemandu untuk memberikan penjelasan

Undangan Makan


Pada suatu hari Sabat, Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin Farisi yang kemungkinan adalah seorang kepala rumah ibadat (Luk 8:41), anggota Mahkamah Agama, atau tua-tua bangsa. Ia datang untuk makan bersama orang-orang Farisi. Makan bersama adalah tradisi orang Yahudi yang menandakan suatu persahabatan (bdk. Kej 26:30; 31:54). Namun, suasana persahabatan itu tidak tampak karena orang-orang Farisi mencari-cari kesalahan Yesus.

Hari itu adalah hari Sabat. Kata "Sabat" berarti "berhenti" atau "beristirahat". Seperti Allah beristirahat pada hari ketujuh, orang Israel diperintahkan untuk mengingat dan menguduskan hari Sabat. Ada enam hari untuk bekerja dan hari ketujuh adalah hari Sabat Tuhan, hari yang dikuduskan oleh Tuhan (Kel 20:8-11). Hari ketujuh ini adalah anugerah Tuhan, setiap orang Farisi memahaminya hanya sebagai larangan: pada hari ini orang tidak boleh bekerja. Makanan pada perjamuan hari Sabat disiapkan dan dimasak pada hari sebelumnya dan kegiatan masak-memasak dihindari pada hari itu.


Perangkap untuk Yesus


Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat yang hadir di sana mengamat-amati Yesus dengan seksama kalau-kalau Ia kembali menyembuhkan orang sakit pada hari Sabat seperti yang sudah-sudah. Mereka ingin mempersalahkan Yesus karena menganggap Yesus sebagai ancaman yang berbahaya. Banyak orang yang percaya kepada-Nya dan semakin banyak orang yang mengikuti-Nya; hal ini dapat merongrong kewibawaan mereka sebagai pemimpin agama Yahudi. Ini adalah konflik ketiga kalinya antara Yesus dengan para pemuka Yahudi setelah sebelumnya Yesus menyembuhkan orang yang mati tangannya (Luk 6:6-11) dan orang yang sakit punggungnya pada hari Sabat (Luk 13:10-17)

Pada saat perjamuan, tiba-tiba datanglah seorang sakit busung air berdiri di hadapan Yesus. Orang yang sakit busung air (edema/dropsy) adalah orang yang mengalami pembengkakan pada bagian-bagian tertentu seperti kaki, tangan, dan perut, karena cairan tubuh terkumpul dalam rongga-rongga badan, sela-sela jaringan, dan dalam sel akibat berbagai penyakit seperti penyakit: hati, jantung, dan ginjal. Kehadiran orang yang busung air itu sungguh aneh sebab pada umumnya orang segan memasuki rumah seorang tokoh masyarakat tanpa diundang, apalagi orang sakit! Seperti halnya penyakit kusta, pada zaman itu busung air dianggap sebagai hukuman bagi orang berdosa dan penderitanya dianggap najis. Keadaan tubuhnya sangat tidak nyaman untuk dilihat apalagi di saat perjamuan. Kehadiran tiba-tiba orang sakit busung air di hadapan yesus, di tengah-tengah para undangan, mengundang kecurigaan.

Bagaimana mungkin tiba-tiba datang dan berdiri seorang sakit busung air di hadapan Yesus saat makan bersama? Mengapa tidak ada yang melarangnya masuk? Apakah orang sakit busung air ini sengaja didatangkan dan dipersiapkan oleh musuh-musuh Yesus untuk menjebak-Nya? Mereka mengetahui bahwa Yesus akan berbelas kasihan dan menyembuhkan orang itu. Dengan demikian Yesus pasti terjebak melakukan pelanggaran terhadan hukum Taurat, karena menyembuhkan orang sakit dipandang sebagai bekerja dan hal ini dilarang pada hari Sabat. Apabila Yesus, yang juga dikenal sebagai tabib, melakukan penyembuhan pada hari Sabat, Ia adalah pelanggar hukum Allah yang dapat dipersalahkan.

Tanggapan Yesus


Mengetahui pikiran jahat mereka, Yesus kemudian berkata kepada mereka dengan bertanya, "Diperbolehkankah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?" Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat tersebut tidak memberi jawaban apa pun, mereka hanya diam. Mungkin karena mereka takut salah jawab. Bila mereka menjawab "boleh" berarti mereka membenarkan pelanggaran hukum Taurat yang mereka junjung tinggi. Mereka juga tidak dapat menjawab "tidak boleh" karena berbuat baik tidak dapat dibatasi pada hari tertentu. Karena itu, mereka diam dan tidak menjawab pertanyaan Yesus. Lalu, Yesus memegang tangan orang sakit itu, menyembuhkannya, dan menyuruhnya pergi.

Setelah menyembuhkan orang sakit itu, Yesus mengajukan pertanyaan kepada orang-orang Farisi dan para ahli Taurat, "Siapakah di antara kamu yang tidak segera menarik keluar anaknya (terjemahan lain: keledainya) atau lembunya kalau terperosok ke dalam sebuah sumur, meskipun pada hari Sabat?" Yesus berkata demikian karena tahu mereka membawa hewan-hewan mereka ke tempat minuman pada hari Sabat. Kalau ada ternak yang jatuh ke dalam sumur, niscaya mereka akan menyelamatkannya (Luk 13:15). Mereka semua tidak sanggup membantah Yesus, sebab kalau seekor hewan saja segera ditolong atau diselamatkan pada hari Sabat, apalagi seorang manusia yang sedang sakit!

Orang-orang Farisi dan para ahli Taurat gagal memahami tindakan Yesus, mereka memandang apa yang dilakukan-Nya sebagai pelanggaran hukum. Sedangkan Yesus sendiri lebih mengutamakan perbuatan kasih dan menyelamatkan manusia daripada sekedar ketaatan buta terhadap peraturan. Melalui tindakan-Nya, Yesus ingin menunjukkan kepada orang-orang Farisi dan para ahli Taurat semangat hari Sabat yang sebenarnya, yakni Sabat merupakan anugerah Tuhan bagi umat manusia (Kel 16:21-30); dengan demikian hari Sabat bukanlah hambatan untuk berbuat kasih terhadap sesama manusia, yang merupakan hukum terutama dalam Taurat!

MEDITATIO


A. Pemandu mengajak peserta untuk masuk dalam suasana hening dengan mata terpejam. Kemudian pemandu meminta peserta untuk mebayangkan peristiwa yang dikisahkan dalam perikop ini.
B. Pemandu mengajak peserta untuk merenungkan apa yang dapat diteladan dari Yesus (perilaku, sikap), apa yang dapat dipelajari dari Sabda Yesus, dan apa yang dapat dipelajari dari orang-orang Farisi serta para ahli Taurat bagi dirinya sendiri (bukan untuk mengajar orang lain).
C. Pemandu meminta peserta untuk menuliskan hasil renungannya.
D. Pemandu meminta peserta, satu demi satu, membacakan hasil renungan dalam meditasinya.

Hasil Renungan

.............................
.............................

ORATIO


  • Pemandu mengajak peserta untuk menuliskan doa sebagai tanggapan atas pesan yang telah terima dalam perikop tersebut.
  • Pemandu meminta peserta, satu demi satu, membacakan doa-doa yang ditulisnya. Rangkaian doa ditutup dengan “Bapa Kami”.
DOA

DOA PENUTUP


Pemandu mengajak seluruh peserta untuk berdoa memohon kekuatan dan kasih Allah agar sanggup melaksanakan kehendak-Nya yang telah didengarkan dalam pertemuan ini.


Sumber: Komisi Kerasulan Kitab Suci Keuskupan Agung Jakarta

0 komentar:

Poskan Komentar


Mari budayakan berkomentar positif, setiap komentar yang bermuatan negatif, menyinggung SARA, spam, menggunakan bahasa kurang sopan, memicu pertikaian, atau tidak berhubungan dengan topik terkait tidak akan ditayangkan/dihapus.